Kompas.com - 10/10/2018, 19:07 WIB
Ilustrasi kanker paru-paru Ben-SchonewilleIlustrasi kanker paru-paru

KOMPAS.com - Kabar duka dari istri Indro Warkop, Nita Octobijanthy, akibat kanker paru mengingatkan kita akan ganasnya penyakit ini.

Untuk diketahui, kanker paru merupakan jenis kanker yang paling banyak didiagnosis di dunia. Tak hanya itu, penyakit ini juga menjadi penyebab kematian utama dunia.

Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencatat, sepanjang tahun 2018 ini sudah tercatat 1,8 juta kematian akibat kanker paru.

Hal ini tidak lepas dari tingkat kesembuhannya yang hanya sekitar 16 hingga 18 persen saja. Tapi apa sebabnya tingkat kesembuhan kanker paru terbilang rendah?

1. Sulit dideteksi

Kanker paru sulit dideteksi secara dini. Penyebabnya, kanker paru tak menunjukkan gejala pada tahap awal. Kalaupun ada, gejalanya tidak spesifik.

Hal itu dikemukakan Guru Besar Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi FKUI-RS Persahabatan Anwar Jusuf, Kamis (26/4/2012), di Jakarta.

Menurut Anwar, gejala kanker paru biasanya berupa batuk, berat badan turun, dan tidak nafsu makan.

"Hal itu sama dengan gejala penyakit lain, seperti tuberkulosis atau pneumonia," katanya.

Baca Selengkapnya: Sulit Dideteksi Dini dan Sulit Disembuhkan

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.