Kompas.com - 02/10/2018, 17:05 WIB
Ilustrasi gempa bumi. AFPIlustrasi gempa bumi.

KOMPAS.com – Gempa bumi mustahil untuk diprediksi. Tidak ada satu pun negara di dunia yang mampu memperkirakannya. Itu pandangan yang kerap diucapkan saat ini setiap kali ada hoaks terkait prediksi gempa dan tsunami.

Namun seperti dalam bidang lainnya, manusia mungkin bisa melawan keterbatasannya dalam memprediksi gempa. Peneliti gempa dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Mudrik Rahmawan Daryono mengatakan, "Gempa bumi tidak terjadi secara acak, tetapi rutin."

Sebagai bagian dari disertasinya, Mudrik bersama tim Institut Teknologi Bandung, melakukan penelitian untuk mengetahui sejarah gempa bumi dan memperoleh frekuensi dari gempa bumi di suatu daerah terjadi.

“Ini namanya penelitian paleo-seismologi. Ini adalah mempelajari rekaman kejadian gempa bumi tua berdasarkan rekaman geologi," kata Mudrik dalam diskusi yang digelar Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) pada Selasa (02/10/2018) di Jakarta.

"Yang kami lakukan adalah melakukan paritan atau ekskavasi di atas tepat sumber sesar aktif. Pada penelitian yang kami lakukan, kami meneliti segmen Saluki di Sulawesi Tengah, dekat dengan sesar Palu Koro (penyebab gempa dan tsunami Palu),” jelasnya.

Dia dan tim meneliti struktur tanah segmen Saluki untuk mengetahui kekuatan gempa yang ditimbulkannya. Penelitian yang dilakukan pada tahun 2012 ini juga mengkaji lapisan tanah dan mengambil sampel karbon yang terkandung di dalamnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari sampel karbon, peneliti berusaha menguak gempa masa lalu dan waktu terjadinya. Dari catatan itu, peneliti bisa mereka interval atau periode ulang kejadian gempa beserta perkiraan magnitudonya.

Baca juga: Begini Beda Citra Satelit Sulteng Sebelum dan Sesudah Gempa Donggala

Melalui kajian ini, Mudrik dan tim menemukan bahwa di segmen Saluki, gempa terjadi dengan interval setiap 130 tahun dengan kisaran magnitudo 6 hingga 7.

“Kami menemukan gempa bumi di wilayah yang sama pada tahun 1909 dan sekitar lima kali kejadian gempa bumi tua yang belum diketahui usianya. Lalu dua gempa bumi yang lebih tua lagi diketahui terjadi pada 1285 dan 1415,” sambungnya.

Namun ia mengatakan, penelitian ini perlu dikaji lebih lanjut. Pasalnya, interval 130 tahun itu masih belum diketahui deviasinya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.