Burung Biru Cantik dalam Film Rio Diyakini Ahli Punah di Alam Liar - Kompas.com

Burung Biru Cantik dalam Film Rio Diyakini Ahli Punah di Alam Liar

Kompas.com - 06/09/2018, 17:35 WIB
Makaw Spix, burung biru cantik yang ada di film animasi Rio diyakini sudah punah di alam liar. Makaw Spix, burung biru cantik yang ada di film animasi Rio diyakini sudah punah di alam liar.

KOMPAS.com - Bagi Anda yang pernah menonton film animasi Rio, tentu tidak asing lagi dengan Blu dan Jewel, sepasang Makaw Spix (Cyanopsitta spixii) biru yang menjadi pemeran utama dalam film garapan Carlos Saldanha. Film animasi yang konyol itu bercerita tentang perjuangan Blu menyelamatkan spesiesnya dari kepunahan dan akhirnya berhasil.

Sayang, kenyataan tak semanis di film Rio. Makaw Spix belum lama ini terdaftar sebagai salah satu dari delapan spesies burung yang dikonfirmasi sudah punah di alam liar.

Fakta ini sudah dianalisis oleh kelompok konservasi BirdLife International selama delapan tahun. Menurut ahli, salah satu penyebab kepunahan itu adalah deforestasi.

Baca juga: The Meg: Bagaimana Ahli Yakin Hiu Raksasa Ini Sudah Punah?

"90 persen kepunahan burung dalam beberapa abad terakhir menimpa spesies yang habitatnya di pulau-pulau," kata Stuart Butchart, penulis utama studi yang akan terbit di Biological Conservation.

"Namun hasil kami mengkonfirmasi bahwa ada gelombang kepunahan yang terus tumbuh di seluruh benua, terutama disebabkan oleh hilangnya habitat dan degradasi dari pertanian dan penebangan yang tidak lestari," imbuhnya dilansir Earther Gizmodo, Rabu (5/9/2018).

Butchart menerangkan, hutan tropis sudah kehilangan 39 juta hektar tutupan pohon di tahun 2017. Hal ini sangat merugikan hewan-hewan yang menjadikan pohon sebagai rumah.

Selain makaw Spix, burung lainnya yang masuk dalam daftar kepunahan adalah makaw Glaucous, burung nuri biru asal Brasil, dan Poo-li yang merupakan burung cantik dengan wajah hitam asli Hawaii.

Para penulis telah mengamati 61 spesies burung yang belum pernah terlihat selama lebih dari 10 tahun atau masih terlihat dalam 10 tahun terakhir tetapi mengalami penurunan drastis.

Dari sana, mereka memeriksa literatur yang berupa 819 catatan dan 356 survei tentang burung, juga berkonsultasi dengan para ahli yang telah mempelajarinya. Dan akhirnya mereka mencapai pada kesimpulan mengecewakan yang telah disebutkan di atas.

Baca juga: Ahli Buktikan, Homo Erectus Punah karena Kemalasannya

Spesies Blu yang ada di film Rio misalnya, terakhir terlihat di alam liar sudah lebih dari 18 tahun lalu, di luar penampakan tunggal pada 2016. Sementara itu, BirdLife International mencatat bahwa hanya ada 80 ekor yang hidup di penangkaran.

Semoga saja makaw Spix tidak benar-benar punah, namun ia sedang bersembunyi di dalam hutan Brasil dan menunggu untuk ditemukan.



Close Ads X