Kenapa Tergores Kertas Rasanya Sakit Sekali? Ahli Menjawab

Kompas.com - 04/09/2018, 17:33 WIB
Anak laki-laki dengan luka akibat tergores kertas.Suzanne Tucker/Shutterstock.com Anak laki-laki dengan luka akibat tergores kertas.

Oleh Gabriel Neal

BAYANGKAN, sebentar saja, rasanya luka akibat tergores kertas. Terjadinya begitu cepat, sama sekali tak dapat ditebak, dan biasanya ketika sedang mengerjakan sesuatu yang sudah lama tertunda.

Ingatlah lagi saat-saat Anda menuliskan ucapan terima kasih kepada bibi Anda yang memberi hadiah pakaian cantik tiga bulan sebelumnya, dan persis saat itu, tangan Anda tergelincir dan terluka ketika tepian kertas meluncur menggores daging.

Yang timbul berikutnya adalah rasa sakit—yang tajam dan pedih—yang membuat Anda hanya memikirkan hal-terpenting-saat-ini.

Ketika rasa sakit itu menjalar, Anda berharap apa yang barusan terjadi hanyalah mimpi, tidak betul-betul terjadi. Tapi tak ada guna. Tangan Anda telah tergores dan kini perlu dirawat.

Secara jasmani, luka tergores kertas terasa amat menyakitkan karena beberapa alasan. Biasanya ini terjadi di beberapa anggota tubuh yang paling sensitif, seperti jari, bibir atau lidah.

Jaringan saraf dari bagian tubuh tersebut dapat membedakan jelas mana rasa sakit, mana rasa tertekan, mana panas, dingin, dan cedera. Otak kita bahkan punya bagian khusus untuk menerima sinyal yang datang dari bagian-bagian tubuh yang sensitif tersebut.

Kemampuan merasa yang amat peka yang dimiliki jari, bibir, dan lidah kita, otomatis juga membuat luka menjadi terasa semakin sakit.

Sialnya, area yang sangat sensitif ini adalah bagian tubuh yang sama yang biasa kita gunakan setiap saat. Maka luka pada jari, bibir, dan lidah cenderung terbuka kembali dan menimbulkan rasa sakit berulang-ulang.

Yang terakhir, kedalaman luka juga sangat pas dalam membuka dan menyentuh serat saraf pada kulit tanpa merusaknya. Ini berbeda dengan luka yang lebih parah, lebih dalam, yang dapat merusak jaringan saraf sehingga melumpuhkan kemampuan mereka menyampaikan rasa sakit.

Ketika kulit kita tergores kertas, jaringan saraf kita terbakar tetapi tetap berfungsi seperti biasa.

Bagaimana menghentikan rasa sakit?

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X