Kompas.com - 29/08/2018, 12:31 WIB
Ilustrasi live scienceIlustrasi

KOMPAS.com - Sebuah penelitian baru menunjukkan beberapa kerutan di dahi tak hanya tanda dari penuaan, tetapi juga adanya risiko penyakit jantung.

Penelitian yang dilakukan di Perancis ini menemukan bahwa orang dengan banyak kerutan di dahi memiliki potensi penyakit jantung dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki kerutan dahi. Terutama bila kerutannya lebih dalam dari umumnya.

Penulis studi ini mengatakan jika temuan dikonfirmasi dengan penelitian tambahan, melihat kerutan dahi bisa menjadi cara yang mudah dan murah untuk mengindetifikasi orang yang berisiko tinggi punya penyakit jantung.

Baca juga: Kecepatan Jalan Anda Bisa Jadi Pertanda Risiko Penyakit Jantung

"Anda tidak dapat melihat atau merasakan faktor-faktor risiko seperti kolesterol atau hipertensi," kata Yolande Esquirol, peneliti dari Center Hospitalier Universitaire de Toulouse di Perancis, dilansir Live Science, Senin (29/8/2018).

"Kami mengamati kerutan di dahi sebagai penanda adanya penyakit, ini sesuatu yang sangat sederhana dan murah. Hanya dengan melihat wajah seseorang, kita bisa memberikan saran kepada mereka," jelas Esquirol yang mempresentasikan studinya ini di Munich, 26 Agustus lalu di European Society of Cardiology Congress 2018.

Namun peneliti menggaris bawahi jika kerutan bukan berarti pasti menunjukkan penyakit jantung. Mereka menemukan hubungan antara keduanya tapi tidak akan menggantikan faktor klasik seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Hanya saja jika seseorang memiliki banyak kerutan dahi yang dalam, itu bisa menjadi penanda aterosklerosis atau pengerasan arteri karena penumpukan plak," jelas Esquirol.

Dalam studi ini, peneliti menganalis lebih dari 3.200 data orang dewasa Perancis yang berusia 32, 42, 52 dan 62.

Para peserta menjalani pemeriksaan di mana dokter menilai kerutan di dahi, kemudian menetapkan skor berdasarkan jumlah dan kedalaman kerutan. Skor nol berarti tidak ada keriput, sementara skor 3 berarti banyak kerutan yang dalam.

Mereka menganalisis data para peserta selama 20 tahun, di mana 233 dari peserta meninggal karena berbagai penyebab.

Baca juga: Apa Hubungan Kebersihan Mulut dengan Penyakit Jantung?

Orang dengan skor kerut 1 kemungkinan lima kali meninggal karena penyakit jantung, dan orang dengan skor kerut 2 atau 3 hampir 10 kali lebih mungkin meninggal karena penyakit jantung, dibandingkan dengan orang yang memiliki skor kerut 0.

Penelitian ini diadakan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor yang dapat mempengaruhi risiko kematian orang-orang dari penyakit jantung, termasuk usia mereka, jenis kelamin, tingkat pendidikan, kebiasaan merokok,tekanan darah, denyut jantung dan apakah mereka menderita diabetes.

Meski begitu, Dr. Gregg Fonarow, profesor pengobatan kardiovaskular University of California, Los Angeles yang tidak terlibat dengan penelitian ini menyoroti untuk melakukan penelitian lagi di masa mendatang untuk mengkonfirmasi temuan serta mengevaluasi hubungan antara kerutan di dahi dengan populasi orang dewasa yang lebih luas.




Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.