Kompas.com - 31/08/2017, 08:07 WIB
Ilustrasi jalan kaki danielvfungIlustrasi jalan kaki
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -– Mari kita ajukan pertanyaan sederhana. Saat di mal, misalnya, seberapa cepat Anda berjalan kaki ketika memburu barang yang diinginkan?

Mengesampingnkan seberapa panjang kaki yang Anda miliki, sebuah riset terbaru yang dipublikasikan di European Hearth Journal edisi 21 Agustus 2017 menyebutkan bahwa kecepatan berjalan dapat menunjukkan risiko kematian akibat penyakit jantung.

Selama masa studi enam tahun, para peneliti dari University of Leicester, Inggris, menemukan bahwa seseorang dengan kecepatan berjalan yang lambat memiliki kemungkinan meninggal karena penyakit jantung sekitar dua kali lipat dari mereka yang berjalan cepat.

(Baca juga: Dilema Jalan Kaki di Indonesia dan Dampaknya pada Kesehatan)

Para peneliti melibatkan lebih dari 420.000 orang dewasa usia menengah di Inggris dan meminta mereka menilai sendiri kecepatan jalannya.

Para peneliti juga memperhitungkan sejumlah faktor, seperti kebiasaan berolahraga, program diet, dan apakah peserta merokok atau minum alkohol. Selain itu, para peserta juga menjalani tes latihan di laboratorium untuk mengetahui tingkat kebugaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat penelitian dimulai, tak ada satu pun diantara mereka yang tercatat mengidap penyakit jantung. Enam tahun pun berlalu. Sekitar 8.600 partisipan meninggal. Dari jumlah itu, 1.650 meninggal karena penyakit jantung.

Setelah dianalisis, pejalan kaki yang lambat ternyata mempunyai risiko meninggal karena penyakit jantung sebanyak 1,8 dan 2,4 kali dibandingkan pejalan cepat selama masa penelitian.

(Baca juga: Lebih Langsing dengan Berjalan Kaki)

Risiko tertinggi ditujukan kepada peserta dengan indeks massa tubuh (BMI) yang rendah atau sarcopenia, hilangnya massa otot akibat penuaan.

"Kecepatan berjalan yang dilaporkan sendiri dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu yang memiliki tingkat kebugaran fisik rendah dan, akibatnya, risiko kematian yang lebih tinggi akibat penyakit jantung,” kata salah satu peneliti, Tom Yates, dari University of Leicester di Inggris.

Dilansir dari Live Science 29 Agustus 2017, para peneliti membutuhkan lebih banyak riset untuk memvalidasi temuannya. Selama masa studi, para peneliti juga ingin melihat korelasi kecepatan berjalan dengan risiko kematian akibat kanker. Sayangnya, belum ada kaitan yang konsisten.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.