Sains Ungkap Penulis Sebenarnya dari Lagu The Beatles

Kompas.com - 01/08/2018, 07:08 WIB
The Beatles (dari kiri ke kanan) Paul McCartney, John Lennon, Ringo Starr, dan George Harrison. PAThe Beatles (dari kiri ke kanan) Paul McCartney, John Lennon, Ringo Starr, dan George Harrison.

KOMPAS.com – The Beatles, band besar asal Inggris, memberikan pengaruh yang begitu besar bagi dunia musik. Karya-karyanya tidak hanya menjadi inspirasi tapi juga terkadang menimbulkan perdebatan.

Saat ini, pakar statistik dari Harvard Mark Glickman dan matematikawan Jason Brown, yang mana keduanya adalah fans berat The Beatles, menggunakan teknik Stylometry untuk mempertimbangkan salah satu perdebatan besar budaya pop: siapa yang menulis lagu In My Life?

Stylometry telah digunakan untuk memecahkan banyak misteri besar seputar kepengarangan. Teknik ini sebelumnya telah digunakan untuk memecahkan misteri apakah Shakespeare menulis semua karyanya sendiri, dan juga dilibatkan dalam usaha memburu Theodore "Unabomber" Kaczynski.

Seperti kita ketahui, mayoritas dari lagu-lagu The Beatles diciptakan oleh dua orang pentolannya, John Lennon dan Paul McCartney. Dua orang tersebut mempunyai ciri khas tersendiri, baik dalam tema, melodi, dan lirik dalam menciptakan lagu.

Baca juga: Terbukti, Musik Rock Bikin Lingkungan Rusak dan Ubah Perilaku Hewan

Namun, ada polemik yang menjadi perdebatan perihal penulis In My Life, sebuah lagu dari album Rubber Soul (1965), yang sering disebut sebagai salah satu lagu terbaik sepanjang masa.

Sampai saat ini, McCartney masih menjadi nama yang diketahui sebagai penulis dari lagu tersebut. Namun, analisis statistik melodi menunjukkan sebaliknya.

“Kemungkinan bahwa In My Life ditulis oleh McCartney adalah .018, pada dasarnya cukup meyakinkan bahwa ini lagu Lennon,” kata Glickman.

Untuk mengungkap misteri ini, Glickman dan Brown memulai dengan memecah komposisi 70 lagu Beatles berbeda yang dibuat antara 1962 dan 1966 dengan pengarang yang sudah dikonfirmasi.

Baca juga: Peneliti Buktikan Selera Musik Bisa Jadi Cermin Kepribadian Anda

Mereka menganalisis perbedaan frekuensi, pengulangan pola, dan struktur yang ditemukan dalam 149 fitur musikal. Dengan menggunakan data ini, mereka kemudian dapat membuat perkiraan yang cukup baik tentang apakah karakteristik lagu memiliki keterkaitan dengan gaya tertentu penulis.

“Anggap ini seperti penguraian warna ke dalam komponen penyusunnya: merah, hijau dan biru dengan bobot yang berbeda-beda, kami melakukan hal yang sama dengan lagu-lagu Beatles, meskipun dengan lebih dari tiga komponen. Secara total, metode kami membagi lagu menjadi total 149 komponen konstituen,” tambah Glickman.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X