Kali Pertama, WHO Tetapkan Kecanduan Seks Sebagai Gangguan Mental - Kompas.com

Kali Pertama, WHO Tetapkan Kecanduan Seks Sebagai Gangguan Mental

Kompas.com - 10/07/2018, 13:31 WIB
Ilustrasi seksAntonioGuillem Ilustrasi seks

KOMPAS.com - Perilaku seks kompulsif atau yang dikenal sebagai kecanduan seks baru-baru ini diklasifikasikan sebagai penyakit mental untuk pertama kalinya.

Hal ini dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia ( WHO) hanya selang beberapa minggu setelah memasukkan secara resmi kecanduan game dalam daftar International Classification Organization of Diseases.

Tidak Bisa Mengendalikan

Menurut WHO, seseorang mengalami kecanduan seks jika menunjukkan pola ketidakmampuan dalam mengendalikan dorongan seksual yang intens dan berulang-ulang atau dorongan tersebut menghasilkan perilaku seksual berulang.

Orang dengan kondisi ini biasanya mengabaikan kesehatan dan tanggung jawab pribadi mereka. Sedangkan fokus utama mereka adalah seks.

Diagnosis 6 Bulan

Meski punya perilaku di atas, seseorang baru bisa disebut punya kecanduan seks jika hal tersebut terjadi setidaknya selama enam bulan.

Artinya, perilaku tersebut harus jelas terlihat selama enam bulan atau lebih serta menyebabkan kesulitan dalam kehidupan pribadi seseorang.

Langkah yang dilakukan WHO ini tidak beriringan dengan pendapat American Psychological Associaton. Lembaga psikologi ini tidak menganggap kecanduan seks sebagai sebuah gangguan mental.

Baca juga: Catatan Rahasia Anne Frank Terungkap, Isinya Berbau Seks

Sering Disembunyikan

Meski begitu, apa yang dilakukan oleh WHO disambut baik oleh beberapa kalangan. Salah satunya Dr Valerie Voon, seorang anggota Royal College of Psychiatrists, organisasi psikiater utama di Inggris.

Dr Voon menyebut, antara dua hingga empat persen orang di Inggris kemungkinan mengalami kecanduan seks.

"Ini adalah perilaku yang cenderung disembunyikan karena merupakan sesuatu yang memalukan dan sering kali pecandu seks tidak maju (dalam pengobatan)," ungkap Voon dikutip dari The Sun, Senin (09/07/2018).

"Menambahkan ini ke daftar WHO merupakan langkah yang sangat baik untuk pasien karena memungkinkan mereka untuk mengenali bahwa mereka menderita masalah - itu membawanya keluar dari bayang-bayang dan mereka dapat mencari bantuan untuk itu," sambungnya.

Bisa Diobati

Dr Voon mengatakan bahwa perilaku ini bisa diobati bersamaan dengan kondisi seperti depresi dan gangguan kecemasan.

Selain Dr Voon, Ammanda Major dari badan amal Relate juga menyambut baik langkah WHO ini.

"Kami mendengar banyak dari orang yang tidak dapat mengontrol perilaku seksual mereka," ujarnya dikutip dari NY Post, Senin (09/07/2018).

"Ini sering berdampak negatif pada kehidupan mereka dan kesejahteraan pasangan atau keluarga," imbuhnya.

Beberapa Tokoh

Kondisi ini juga dialami oleh beberapa tokoh masyarakat. Salah satunya adalah komedian terkenal Russell Brand.

Dilansir dari Sputnik News, Senin (09/07/2018), Brand mengakui hal tersebut kedapa majalah US Weekly dalam sebuah wawancara tahun 2017.

Hal yang sama dialami oleh aktris Jada Pinkett Smith. Pengakuan Smith ini diberikan dalam serial terbarunya Facebook Watch Red Table Talk.


Komentar
Close Ads X