Jual MP3 Sebagai Obat Ebola, Izin Praktik Dokter di California Dicabut

Kompas.com - 29/05/2018, 12:23 WIB
Ilustrasi mendengarkan musikDragonImages Ilustrasi mendengarkan musik

KOMPAS.com - Izin praktik seorang dokter di California terancam dicabut setelah menjual MP3 online yang diklaimnya bisa menyembuhkan berbagai penyakit.

Tak tanggung-tanggung, dia menyebut bahwa rekaman suara tersebut bisa menyembuhkan kondisi seperti Ebola, malaria, kolera, diare, dan banyak lagi.

Dokter tersebut adalah William Edwin Gray III yang menjual rekaman audio bernama eRemedy di situsnya MD In Your Hand.

Menurut situs tersebut, eRemedy merupakan teknologi yang dipatenkan berdasarkan "prinsip hemeophaty".

Hemeophaty sendiri merupakan terapi alternatif yang dipercaya bisa menyembuhkan berbagai penyakit.

Dalam penjualan oleh dr Gray sendiri, pasien diminta menjawab secara rinci beberapa pertanyaan tentang penyakit yang dialami. Jawaban tersebut menciptakan pola "unik dan individual".

Selanjutnya, mesin algoritmik akan memilihkan salah satu dari 263 eRemedy sesuai jawaban tersebut.

Pasien kemudian bisa membeli gelombang suara selama 13 detik tersebut seharga $5 atau setara dengan Rp 280.000. Pasien bisa mendengarkan rekaman ini menggunakan ponsel atau komputer.

Dalam situsnya, dr Gray mengklaim telah menyembuhkan tiga kasus Ebola pada 2014 hanya dengan memainkan eRemedy yang sesuai beberapa kali dalam satu jam.

Dia menjelaskan bahwa sinyal energik dalam pengobatan hemeophaty ini seperti air yang bisa diekstrak menggunakan perangkat tertentu.

Sinyal yang sudah diekstraksi tersebut kemudian disimpan di komputer dalam bentuk file MP3.

Baca juga: Ajaib Nan Ilmiah : Efek Plasebo

"Hingga saat ini, saya sudah melakukannya selama tiga tahun dan itu berhasil pada pasien di seluruh dunia - semua penyakit mulai dari flu dan demam, diare, sakit punggung, dan bahkan malaria, tifus, serta kolera," kata Gray kepada Mercury News dikutip dari Newsweek, Senin (28/05/2018).

Halaman:


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X