Kepunahan Dinosaurus, Cara untuk Memahami Dampak Pemanasan Global

Kompas.com - 25/05/2018, 19:02 WIB
Ilustrasi pemanasan global rottadanaIlustrasi pemanasan global


KOMPAS.com - Ada kepercayaan, kepunahan dinosaurus 66 juta tahun lalu disebabkan oleh benturan asteroid sebesar gunung. Setidaknya, sekitar tiga perempat penduduk bumi hangus.

Para ahli juga sudah lama berteori, tabrakan asteroid yang menghapus isi bumi menimbulkan musim dingin global yang semakin menghancurkan.

Konsentrasi karbondioksida terus meningkat sepanjang tahun, hingga membuat Bumi menjadi rumah kaca setelah malapetaka itu terjadi.

Sebuah studi yang baru terbit di jurnal Science, Kamis (24/5/2018), menunjukkan fakta dan bukti untuk mendukung hipotesis pemanasan global yang mungkin dapat berimplikasi pada dunia kita saat ini.

Baca juga: Perubahan Iklim Bikin Gizi dalam Padi Menurun Drastis

Salah satu bukti asteroid menabrak bumi 66 juta tahun lalu adalah terbentuknya kawah Chicxulub yang terkubur di Semenanjung Yukatan, Meksiko, dengan diameter seluas 180 kilometer.

Banyak ahli percaya sejak kawah Chicxulublah terbentuk, suhu di laut subtropis meningkat sampai 5 derajat Celsius dan bertahan sampai 100.000 tahun.

Lewat studi baru ini, peneliti ingin menyampaikan bahwa dorongan CO2 yang relatif singkat dapat memberi efek sangat lama.

Jika kita mengamati dunia yang kita tinggali saat ini, sebenarnya hal tersebut relevan.

Lewat emisi gas rumah kaca, secara tidak langsung banyak negara telah menyumbang lonjakan kanbon dioksida di atmosfer yang kemudian menghasilkan pemanasan global.

"Implikasi kaskade yang kami temukan adalah pemuatan karbon dioksida yang terjadi selama satu dekade akan berdampak pada pemanasan rumah kaca hingga 100.000 tahun," kata penulis utama Studi Ken Macleod, seorang paleontolog dari Universitas Missouri dilansir Science Alert, Jumat (25/5/2018).

"Bahkan jika kita memutar waktu ke tahun 1850, kita terkurung dalam 100.000 tahun Bumi merespons kadar CO2 tersebut," imbuhnya.

Kesimpulan ini didapat setelah para peneliti mengamati sisa ikan, baik tulang, gigi, maupun sisik, yang didapat dari El Kef, di Tunisia.

El Kef adalah situs terkenal yang menampilkan formasi geologi dengan lapisan sedimen dari akhir periode Cretaceour (saat banyak dinosaurus berkeliaran di Bumi) hingga dimulainya era Paleogen, atau dikenal dengan K/Pg.

Penelitian

Menurut Page Quinton, profesor di Universitas New York, Potsdam, sisa ikan berfungsi sebagai semacam termometer.

Serpihan ikan yang seukuran pasir disebut mengandung isotop oksigen, atom yang memiliki jumlah neutron berbeda dan bobot atom yang berbeda.

Salah satu hal yang dapat memengaruhi berapa banyak isotop adalah suhu air.

Quinton menjelaskan, saat ada pergeseran rasio isotop dalam fragmen ikan, itu berarti terjadi perubahan suhu.

Investigasi awal terhadap beberapa sampel El Kef yang dilakukan empat tahun lalu, menunjukkan telah terjadi pemanasan global dalam waktu yang lama.

Para ahli kemudian mendapat lebih banyak sampel fragmen dan mengamati pola yang ada di sana bertahun-tahun.

"Kami adalah yang pertama membuktikan bahwa terjadi pemanasan setelah kejadian itu," kata Quinton.

MacLeod menjelaskan, salah satuj dampak yang pertama muncul adalah ombak besar dan tsunami. Beberapa menit atau beberapa jam kemudian, atmosfer langit memanas.

Baca juga: Berkat Pemanasan Global, Kehidupan Bermunculan di Bumi

Kebakaran hutan terjadi secara global

Berkat penelitian ini, setidaknya kita dapat memahami seberapa parah dampak dari konsentrasi CO2 di atmosfer.

Hal ini juga disampaikan oleh ahli geologi dari Museum Sejarah Alam Nasional Smithsonian, Brian Huber.

"Kita dapat mengambil pelajaran untuk pemanasan global di masa depan. Saat kita membakar bahan bakar fosil, kita berarti menyumbang CO2 ke atmosfer," kata Huber.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X