Gemar Cabut Bulu Hidung? Apapun Alasannya, Jangan Lagi Dilakukan - Kompas.com

Gemar Cabut Bulu Hidung? Apapun Alasannya, Jangan Lagi Dilakukan

Kompas.com - 28/04/2018, 21:05 WIB
IlustrasiDerneuemann/Pixabay Ilustrasi

KOMPAS.com - Demi alasan estetik, sebagian orang memilih mencabut bulu hidungnya. Tindakan itu biasanya dilakukan di salon kecantikan atau secara mandiri di rumah.

Namun, rupanya hal tersebut dilarang oleh dokter spesialis THT Rumah Sakit Moewardi Surakarta, S. Hendradewi, yang ditemui Kompas.com seusai konferensi pers Sterimar yang bertema Bernapas Lebih Sehat, di Jakarta, Kamis (26/4/2018).

Hidung itu bagian utama yang melindungi tubuh. Sebab, udara, debu, dan partikel-partikel kecil masuk lewat hidung,” katanya.

Lantas, segala sesuatu yang masuk ke hidung akan difilter terlebih dahulu oleh bulu hidung sehingga udara yang dihirup akhirnya masuk ke paru-paru dalam keadaan yang bersih dan kaya oksigen.

Baca juga : Kenapa Kita Bernapas dari Satu Lubang Hidung Saja? 

“Jika bulu hidung dicabut, fungsi tersebut terganggu. Kotoran yang masuk tidak tersaring karena bulu tidak ada,” jelasnya.

Kotoran yang masuk bersama oksigen akan masuk ke paru-paru lantas menyebar ke seluruh tubuh. Dampaknya bisa terjadi infeksi tidak cuma di hidung.

Kelembapan hidung juga jadi tidak terjaga akibat bulu hidung yang dihilangkan. Pasalnya, fungsi bulu hidung lainnya adalah untuk mengatur kelembaban.

Baca juga : Hidung Dingin, Sinyal Tubuh ketika Otak Bekerja Terlalu Keras

“Ketika udara panas masuk ke hidung, akan didinginkan. Sebaliknya, jika yang masuk dingin maka akan dipanaskan. Kehangatan udara jadi sesuai dengan yang ada di paru-paru,” jelasnya.

Oleh karena itu, Hendradewi meminta masyarakat untuk tidak meneruskan kebiasaan mencabut bulu hidung.


“Menurut saya tidak ada bulu hidung yang sampai panjang sekali lalu mengganggu. Itu perkara estetika saja. Jangan dicabut,” tegasnya.

Hendradewi pun berkata bahwa jika memang risih karena ada bulu hidung yang sampai keluar-keluar lubang hidung, cukup dipotong sebatas yang keluar. “Supaya fungsi bulu hidung tetap ada,” imbuhnya.

Komentar
Close Ads X