Ilmuwan Temukan Metode Baru Obati Gigi Berlubang Tanpa Penambalan

Kompas.com - 16/04/2018, 17:32 WIB
Ilustrasi gigi berlubang SrisakornIlustrasi gigi berlubang


KOMPAS.com — Gigi berlubang merupakan salah satu masalah yang sangat menyakitkan dan sangat mengganggu.

Saat gigi kita berlubang, pecah, atau retak, sebenarnya terjadi pengikisan enamel gigi dari waktu ke waktu.

Untuk menangani masalah ini, pakar kesehatan gigi umumnya menyarankan untuk menambal atau mencabut gigi yang rusak supaya kuman dan bakteri tidak masuk ke pembuluh darah dan menyebar ke seluruh jaringan tubuh.

Terkait pengobatan gigi berlubang, ilmuwan AS telah menemukan metode yang bisa mendorong enamel gigi tumbuh kembali, yakni lewat peptida.

Baca juga: Berukuran Mini, Sensor Gigi Ini adalah Agenda Makanan Anda

Dalam temuan yang terbit di jurnal ACS Biomaterials Science & Engineering, Senin (9/4/2018), peneliti menerangkan enamel gigi diproduksi oleh sel ameloblast. Sel ini memproduksi protein amelogenin yang berperan penting melakukan pembentukan enamel saat gigi masih ada di dalam gusi.

Namun, saat proses pembentukan enamel selesai dan gigi tumbuh, sel ameloblas mati.

"Bakteri memetabolisme gula dan fermentasi karbohidrat menjadi asam dan mengakibatkan proses demineralisasi (berhentinya proses mineralisasi) enamel gigi yang membuat gigi rusak," ujar ilmuwan kedokteran gigi Sami Dogan dilansir Science Alert, Senin (16/4/2018).

Para pakar kesehatan gigi menjelaskan, gigi sebenarnya dapat dikristalkan ulang dengan bantuan air liur, pasta gigi fluoride, dan meminum air aditif.

Namun, saat ada rongga atau kerusakan di gigi, dokter akan menambalnya.

Dari sini, ilmuwan berpikir untuk membuat sesuatu yang dikembangkan berdasarkan protein amelogenin.

Mereka akhirnya mendesain peptida berdasarkan protein amelogenin sebagai bahan aktif.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X