Kompas.com - 16/04/2018, 10:31 WIB
ilustrasi penyu bermigrasi ilustrasi penyu bermigrasi

KOMPAS.com - Beberapa hari lalu kita telah membahas bagaimana burung mengetahui ke mana arah tujuan mereka.

Dalam artikel tersebut dipaparkan burung memiliki protein di mata yang berguna sebagai kompas. Lewat protein itu, mereka dapat melihat medan magnet bumi yang digunakan sebagai petunjuk arah layaknya GPS.

Kemampuan makhluk hidup untuk mendeteksi medan magnet rupanya tak hanya dimiliki burung saja.

Temuan baru yang terbit di Current Biology menyatakan bahwa penyu tempayan (Caretta caretta) yang bersarang di pantai juga dapat mendeteksi medan magnet yang berfungsi sebagai GPS.

Baca juga : Tak Pernah Tersesat, Burung Ternyata Punya Kompas di Mata

Setelah penyu menetas, ia akan melakukan migrasi hingga ribuan kilometer bahkan sampai melintasi Samudera Atlantik sampai bertahun-tahun. Uniknya, mereka dapat kembali ke pantai tempat menetas.

"Penyu tempayan adalah makhluk menakjubkan yang bermigrasi melintasi Samudera Atlantik dan dapat kembali ke sarang tempat mereka menetas atau ke pantai lain yang memiliki medan magnet yang mirip," ujar Kenneth Lohmann, profesor biologi di University of North Carolina, Chapel Hill, dilansir Futurity, Jumat (13/4/2018).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Temuan ini memberi pemahaman baru bagaimana penyu atau kura-kura memiliki kemampuan navigasi yang baik untuk kembali ke sarang.

Dalam temuan ini, peneliti mengatakan penyu memiliki sistem untuk memprediksi jejak magnetik yang ditinggalkan saat mereka menetas. Jejak magnetik di sepanjang pantai itu digunakan sebagai petunjuk untuk pulang.

Meski begitu, GPS penyu tidak selalu tepat. Kadang kala penyu kembali ke pantai yang salah, kerena mereka mendeteksi lingkungan medan magnet yang sama dengan sarang pertama mereka.

Peneliti menemukan beberapa penyu menuju ke pantai yang secara geografis jauh dari pantai tempat menetas.

Baca juga : 90 Persen Penyu Laut Berjenis Kelamin Betina, Apa yang Bisa Dilakukan?

Menurut tim peneliti, temuan ini dapat digunakan untuk memajukan upaya konservasi penyu dan hewan migran lain seperti salmon, hiu, dan burung di masa depan.

"Dinding laut, jaringan listrik, dan bangunan pantai besar dapat mengubah medan magnet yang dihadapi penyu," ujar Lohmann.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Futurity
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.