Kompas.com - 01/04/2018, 18:34 WIB

KOMPAS.com — Pernahkah tebersit di pikiran Anda bagaimana bakal anak ayam menetas dari cangkang telur yang menyelubungi tubuhnya? Bukankah kerabang atau cangkang telur memiliki struktur yang kuat yang sulit dipecahkan?

Rupanya, ini adalah peran protein osteopontin yang terkandung di cangkang telur.

Protein osteopontin akan menguatkan cangkang telur supaya calon anak ayam terlindungi sebelum akhirnya menetas. Dengan kata lain, semakin tinggi kadar protein tersebut, akan semakin tebal dan kuat cangkang telur.

Kandungan protein ini semakin hari kian berkurang mengikuti waktu penetasan telur. Cangkang pun kian menipis sehingga anak ayam nantinya mudah untuk menembus keluar dari telur.

Baca juga: Kasus Langka, Ada Telur Beranak di Australia

Hal ini terungkap berkat studi yang dilakukan oleh para peneliti asal Amerika Serikat, Kanada, Jerman, dan Spanyol. Kerja keras mereka terdokumentasikan dalam Jurnal Science Advances.

“Cangkang telur sangat kuat dan tangguh, sesuai dengan fungsinya,” kata Marc McKee, salah satu peneliti sekaligus profesor biologi sel Universitas McGill, dikutip dari Newsweek, Sabtu (31/3/2018).

Mereka memperoleh kesimpulan demikian setelah mengambil sejumput tipis lapisan kulit telur. Selanjutnya, lapisan tersebut ditaruh di bawah mikroskop yang canggih demi mendapatkan hasil yang akurat.

Mikroskop tersebut mampu mengamati hingga struktur nano sehingga konsentrasi mineral pada kulit telur pun bisa terlihat.

Dari pengamatan tersebut, didapatkanlah protein osteopontin, sebagai struktur nano cangkang telur.

Ketakjuban terhadap cangkang telur pun dilontarkan para peneliti. Pasalnya, hanya butuh waktu sekejap untuk membentuk struktur cangkang telur yang begitu kompleks.

McKee bahkan menyatakan, pembuatan cangkang telur sebagai sistem mineral tercepat yang pernah dikerjakan organisme hidup.

Baca juga: Ini Cara Terbaik Merebus Telur, Menurut Sains

“Seekor ayam petelur membentuk cangkang telur seberat 0,2 ons selama 17 jam, dan itu hampir tiap hari,” imbuh McKee.

Lewat temuan protein dalam cangkang telur ini, lantas timbul ide dari peneliti untuk merancang nanomaterial yang ringan tapi kuat. Diharapkan nanomateri tersebut membantu dunia industri, dari mulai bidang elektronik hingga kesehatan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.