Kompas.com - 17/03/2018, 17:05 WIB

KOMPAS.com – Pada 2002, Stephen Hawking yang sedang merayakannya ulang tahun ke-60 pernah meminta agar hasil karya terbesarnya diukirkan pada batu nisannya bila dia meninggal.

Rumus yang dimaksud olehnya adalah rumus Hawking yang menyatakan bahwa lubang hitam tidak diam saja, tetapi memancarkan radiasi. Konsep ini belakangan dikenal sebagai radiasi Hawking.

Stephen Hawking Rumus Hawking

Melalui rumus di atas, Hawking dan koleganya Jacob Bekenstein berusaha menjelaskan bahwa entropi yang sesuai hukum termodinamika harus dimiliki lubang hitam.

Dalam rumus tersebut, entropi atau ketidakteraturan sistem ditandai dengan S, sedangkan luas horizon peristiwa atau batas lubang hitam ditandai dengan A.

Sisanya adalah konstan dari alam semesta yang dibutuhkan untuk mengalkulasikan entropi tersebut. Simbol h untuk konstan Planck yang dibutuhkan dalam mekanika kuantum, G untuk konstan Newton yang dibutuhkan untuk memahami gravitasi, c untuk kecepatan cahaya, dan k untuk konstan Botzmann yang menghubungkan energi dengan temperatur.

Baca juga : Ini Alasan Stephen Hawking Tak Pernah Dapat Nobel Fisika Semasa Hidup

Dalam buku otobiografinya, Mr Brief History, Hawking menjelaskan bagaimana dia menemukan rumus tersebut setelah mengombinasikan teori relativitas umum yang sangat besar dengan mekanika kuantum yang sangat kecil.

“Tepatnya aku berpikir, bisakah sesuatu memiliki atom yang nukleusnya adalah lubang hitam purba kecil dari awal alam semesta? Untuk menjawab pertanyaan ini, aku mempelajari bagaimana medan kuantum akan menyebar menjauhi lubang hitam. Aku menduga bagian dari gelombang insiden ini akan diserap, sementara sisanya tersebar,” ujarnya.

Dia melanjutkan, namun di luar dugaanku, ternyata ada emisi dari lubang hitam. Kupikir ini pasti kesalahan dalam kalkulasiku, tetapi apa yang meyakinkanku bahwa hitungan ini benar adalah emisi tersebut memang dibutuhkan untuk mengidentifikasikan batas dengan entropi lubang hitam.

Bagi Hawking, rumus ini berisi beberapa temuannya yang paling penting. “Aku ingin rumus ini ada pada batu nisanku,” ujarnya dalam acara ulang tahunnya yang ke-60.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.