Kompas.com - 25/02/2018, 20:13 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada usia 2-3 bulan, anak seharusnya sudah mampu merespons rangsang yang diberikan di depan pandangannya.

Para orangtua patut curiga jika anak hanya diam tanpa menunjukkan gerakan mata sama sekali. Ni Retno Setyoningrum, dokter spesialis anak, menyatakan itu bisa jadi katarak.

Hal tersebut dikatakan dalam acara perayaan ulang tahun Rumah Sakit Mata Jakarta Eye Center (RSM JEC) ke-34, pada Sabtu (24/2/2018) di Jakarta.

“Retina kan menangkap sinar dari luar, lalu diteruskan ke saraf optik. Lalu mata menunjukkan respons seperti berkedip. Namun anak yang katarak tidak akan menampakkan respons atas benda yang ada di depan matanya,” ujar dokter yang juga Ketua Layanan Children Eye and Squint Clinic, RSM JEC, itu.

Ni Retno berkata bahwa katarak bukan hanya diidap orang dewasa. Prevalensi katarak pada anak, sebut Ni Retno, adalah 1-15 anak per 10.000 anak.  Untuk itu, para orangtua perlu melakukan deteksi dini apakah anak menderita katarak.

“Perkembangan penglihatan bayi kan berkembang sama seperti berjalan. Penglihatan bayi berumur 2-3 bulan sedang masa kritis, baru bisa lihat sinar. Kalau ada katarak, perkembangan penglihatan anak tidak sempurna,” kata Ni Retno.

Tahapan perkembangan penglihatan pada anak diawali dengan proses melihat sinar. Seiring usia yang bertambah tua, anak akan bertambah jarak pandangnya dari 1 meter, 2 meter, hingga 6 meter.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga : Katarak pada Bayi Dapat Dicegah sejak dalam Kandungan, Begini Caranya

Kemudian perkembangan penglihatan akan terhenti pada usia dua tahun. Penglihatan akan berkembang maksimal pada usia tersebut.

Dengan demikian, seorang anak kehilangan fase emas dalam peiode perkembangan penglihatannya jika sejak kecil sudah mengidap katarak.

Untuk itu, orangtua perlu melakukan deteksi katarak sedini mungkin pada anak. Anak dengan katarak bisa dikenali dengan ciri berikut; anak-anakan mata (pupil) anak terdapat warna putih. Bola mata pada anak dengan katarak tampak bergerak-gerak dan juling.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.