Kompas.com - 12/02/2018, 19:35 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com — Berpikir positif sering dianggap mempunyai banyak manfaat. Namun, kali ini sebuah penelitian kembali menegaskan bahwa anggapan tersebut memang benar.

Dalam penelitian baru ditemukan bahwa berpikir positif tentang menjadi tua secara signifikan dapat mengurangi risiko demensia atau kepikunan. Hasil ini juga berlaku pada orang yang memiliki faktor risiko genetik demensia.

Sebelum mendapat temuan tersebut, para peneliti yang berasal dari Yale University dan National Institute on Aging Amerika Serikat mempelajari hampir 5.000 orang yang berusia 60 tahun ke atas. Mereka melakukan penelitian selama 4 tahun.

Penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal PLOS ONE ini menilai persepsi peserta dengan menguji mereka tentang berbagai aspek usia. Para peserta ditanyai seberapa kuat mereka setuju atau tidak setuju terhadap pernyataan, seperti, "Semakin tua saya, semakin tidak berguna yang dirasakan."

Baca juga: Kenapa Prevalensi Demensia DI Yogyakarta Lebih Tinggi daripada Dunia?

Studi ini juga merupakan yang pertama dalam menganalisis bagaimana kepercayaan budaya tentang efek penuaan dapat memengaruhi perkembangan demensia, bahkan pada pasien yang berisiko tinggi karena punya faktor genetik.

Menurut penelitian sebelumnya, salah satu faktor risiko demensia terkuat adalah varian gen ε4 APOE. Dalam penelitian yang terpisah ditemukan bahwa seperempat populasi di AS membawa varian ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski demikian, hanya 47 persen dari pembawa varian gen tersebut yang mengembangkan penyakit otak demensia.

Sementara pada orang-orang tanpa varian genetik ini yang memiliki pikiran positif, mereka 44 persen lebih kecil untuk mengembangkan demensia. Sementara itu, pada pembawa varian genetik ini, pikiran postif membuat mereka 50 persen lebih kecil untuk mengembangkan penyakit otak ini.

"Kami menemukan bahwa pikiran positif pada usia dapat mengurangi risiko dari salah satu faktor risiko genetik terbesar demensia," ujar Becca Levy, penulis utama penelitian ini dikutip dari Newsweek, Kamis (8/2/2018).

"Ini membuat sebuah kasus untuk diterapkan dalam kampanye kesehatan masyarakat melawan diskriminasi usia, yang merupakan sumber kepercayaan negatif terhadap penuaan," imbuh profesor kesehatan masyarakat dan psikologi di Yale School of Public Health tersebut.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.