Tulisan 2.000 Tahun Ungkap Kisah Kaisar China yang Ingin Hidup Abadi

Kompas.com - 04/01/2018, 20:31 WIB
Pasukan terakota di makam Qin Shi Huang Foursummers/PixabayPasukan terakota di makam Qin Shi Huang
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com — Qin Shi Huang bisa dibilang salah satu kaisar China paling legendaris dalam sejarah.

Anda mungkin mengenalnya sebagai kaisar yang makamnya dijaga oleh pasukan terakota atau sebagai kaisar yang menyatukan China pada 221 SM.

Dia juga diklaim pernah memprediksikan bahwa dinastinya akan berlangsung selama 10.000 generasi. Namun, tahukah Anda bahwa kaisar yang lahir dengan nama Ying Zheng ini juga berambisi untuk menyaksikan hal tersebut dengan hidup selamanya?

Kisah ini dituturkan dalam sebuah dokumen kuno berusia 2.000 tahun.

Baca juga: Arkeolog Temukan Cermin China Kuno Berusia 1.900 Tahun

Ceritanya, 36.000 lembar kayu yang bertulisan huruf kuno ditemukan dalam sumur tua di sebelah barat provinsi Hunan pada 2012. Lembar kayu tersebut diperkirakan berasal dari 259 SM sampai 210 SM.

Salah seorang peneliti dari Hunan Institute of Archaeology, Zhang Chunlong, yang mempelajari 48 di antaranya kemudian menemukan perintah nasional yang dibuat oleh Qin Shi Huang untuk mencari ramuan keabadian ke seluruh China.

Perintah tersebut kemudian diikuti oleh berbagai balasan dari pemerintah daerah yang gagal menemukan kunci kehidupan abadi walaupun para pejabat daerah Langya percaya bahwa sebuah tanaman di pegunungan lokal mereka mungkin dapat mengabulkan keinginan sang kaisar.

Berbicara kepada Xinhua, Minggu (24/12/2017), Zhang berkata bahwa lebih dari sekadar mengabadikan obsesi sang kaisar untuk hidup selamanya, dokumen ini sangat penting bagi sejarawan China karena menunjukkan kepemimpinan Qin Shi Huang.

Baca juga: Arkeolog Temukan Sisa Kremasi Buddha di Desa China 

“Dibutuhkan administrasi yang sangat efisien dan kekuatan eksekutif yang luar biasa untuk mengeluarkan dekrit pemerintah di zaman kuno yang fasilitas transportasi dan komunikasinya masih belum berkembang,” ujarnya.

Seperti yang dapat Anda duga, Qin Shi Huang tidak pernah berhasil menemukan ramuan kehidupan. Sang kaisar meninggal di usia 49 tahun pada 210 SM walaupun telah mengirim ekspedisi ke Laut Timur dan memasukkan penyihir ke istananya untuk mencari cara agar dapat hidup selamanya.

Meski demikian, tampaknya obsesi itu tidak pernah padam. Sebanyak 8.000 pasukan terakota, termasuk kuda dan kereta, ditata di makamnya untuk melindungi sang kaisar di alam baka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X