Benarkah Orang Kidal Cenderung Ateis?

Kompas.com - 23/12/2017, 19:05 WIB
Ilustrasi tangan kidal SIlustrasi tangan kidal
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com - Apakah ideologi seseorang dapat diwariskan secara genetis, dan apakah orang kidal selalu berpandangan ateis?

Sebuah penelitian yang terbit di jurnal Evolutionary Psychological Science menyebutkan bahwa orang-orang religius cenderung tidak kidal dan tidak memiliki potensi autis dan skizofrenia.

Menurut para peneliti, hal ini karena orang religius lebih sedikit mengalami mutasi atau warisan genetik bagi generasi penerusnya.

Akademisi dari Inggris dan mengajar di Oulu University, Finlandia, Edward Dutton, menjelaskan bahwa ideologi seseorang di masa pra-Industri merupakan warisan turun-temurun dalam keluarga layaknya ciri-ciri genetik.

Sebab, hal tersebut berkaitan dengan kematangan diri, kesehatan mental, dan perilaku sosial.

Baca Juga: Seperti Manusia, Lebah Juga Bisa Kidal

Namun kini dengan kemajuan teknologi, usia manusia menjadi semakin panjang dan reproduksi menjadi semakin aman sehingga orang yang ateis menjadi lebih mudah menghasilkan orang ateis.

Dikutip dari Telegraph pada hari Kamis (21/122017), fenomena ini juga dihubungkan dengan peningkatan kepercayaan terhadap hal-hal supranatural. Di Inggris saja, kelompok ini mengalami lonjakan 40 persen antara tahun 2005 menjadi 52 persen dari seluruh populasi pada 2015.

Peneliti menjelaskan dalam jurnal mereka bahwa orang-orang religius di masa modern saat ini cenderung berasal dari warisan nenek moyang mereka yang hidup sangat religius di masa Pra-Industri.

Baca Juga: Antara Ateis dan Religius, Siapa Sebenarnya yang Lebih Bermoral?

"Orang-orang religius di masyarakat Barat - yang hidup sebelum masa Revolusi Industri - adalah masyarakat terpilih karena mampu bertahan dalam kondisi masa zaman Pra-Industri," tulis para peneliti.

Mereka melanjutkan, sebaliknya, orang yang kurang percaya kepada Tuhan atau ateis dan mereka yang percaya paranormal tidak akan pernah mencapai usia dewasa atau lahir pada masa tersebut. Hal ini karena ideologi merupakan ekspresi dari seleksi alam yang meningkatkan beban mutasi.

Para peneliti juga meneliti orang-orang yang kidal, dan penderita autisme atau skizofrenia untuk mengetahui tingkat kepercayaan mereka kepada Tuhan.

Hasilnya, memang ada kaitannya, meskipun kurang kuat, antara kidal dan tidak religius. Hubungan kuat justru dideteksi pada autisme dan non-religius.

Hasil tersebut didukung oleh berbagai penelitan sebelumnya yang telah menyimpulkan bahwa sekitar 40 persen religiusitas seseorang ditentukan secara genetis.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Telegraph
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X