Laut Terdalam Bumi Kini Tercemar Plastik, Manusia Harus Merasa Berdosa

Kompas.com - 17/11/2017, 21:05 WIB
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Tampaknya, tidak ada tempat yang lolos dari polusi plastik. Bahkan di dasar laut terdalam bumi pun, para peneliti masih menemukan mikroplastik di dalam usus krustasea.

"Limbah yang dibuang ke lautan pada akhirnya akan tersapu kembali ke pantai atau tenggelam ke laut dalam," kata Alan Jamieson, ahli ekologi kelautan dari Newcastle University di Inggris seperti dikutip dari Live Science, Kamis (16/11/2017).

Bulan Februari lalu, Jamieson dan timnya menuturkan temuannya dalam jurnal Nature Evolution and Ecology.

Dalam jurnal tersebut, dia mengungkapkan jika palung telah terkontaminasi dengan polychlorinated biphenyls (PCB) dan polybrominated diphenyl ethers (PBDE).

PCB merupakan unsur kimia yang berminyak dan lengket yang banyak digunakan di berbagai industri. Namun, sebenarnya penggunaan bahan ini sudah dilarang sejak 1979 karena dikhawatirkan beracun.

Baca juga : Mikroplastik Membunuh Ikan Sebelum Sempat Kawin

 

Sementara itu, PBDE yang digunakan sebagai bahan pemadam api juga dilarang karena mungkin akan berpengaruh pada sistem reproduksi, kekebalan atau saraf.

Jamieson menemukan kedua unsur ini pada krustasea yang hidup di kedalaman 10.000 meter di Palung Kermadec di Pasific Selatan dan di utara Palung Mariana di kedalaman 10.250 meter.

Setelah melakukan studi tersebut, Jamieson menemukan banyak pertanyaan seputar kontaminasi plastik di kedua palung. Mereka memutuskan untuk kembali meneliti ulang kedua palung tersebut serta palung lainnya.

Peneliti menggunakan perangkap yang ditenggelamkan ke dasar palung terdalam beserta umpan dan kamera. Begitu hewan sudah terperangkap, maka perangkap secara otomatis akan naik ke permukaan.

Peneliti mengambil sampel dari enam palung, yaitu Mariana, Jepang, Izu-Bonin, Peru-Cile, New Hebrides dan Kermadec. Secara total ada 90 krustasea yang dikumpulkan dari keenam palung tersebut.

Baca juga : Timbunan Plastik 1,4 Kali Indonesia Ditemukan di Lautan Pasifik

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita di Balik Perumusan Naskah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Ini Sejarahnya

Cerita di Balik Perumusan Naskah Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, Ini Sejarahnya

Oh Begitu
Hari Kemerdekaan Ke-77 RI, Sejarah Teks Proklamasi yang Dibacakan Soekarno

Hari Kemerdekaan Ke-77 RI, Sejarah Teks Proklamasi yang Dibacakan Soekarno

Oh Begitu
Lomba 17 Agustus Sering Bikin Cedera, Ini Pesan Dokter untuk Menghindari Cedera

Lomba 17 Agustus Sering Bikin Cedera, Ini Pesan Dokter untuk Menghindari Cedera

Oh Begitu
Bunga Bangkai Mekar di Bekasi Sejenis Suweg, Tanaman Apa Itu?

Bunga Bangkai Mekar di Bekasi Sejenis Suweg, Tanaman Apa Itu?

Oh Begitu
Lapisan Es Antartika Meleleh Lebih Cepat, Begini Penampakannya

Lapisan Es Antartika Meleleh Lebih Cepat, Begini Penampakannya

Fenomena
Bagaimana Dinosaurus Mampu Menopang Tubuh Raksasanya?

Bagaimana Dinosaurus Mampu Menopang Tubuh Raksasanya?

Fenomena
Apakah Gigitan Lintah Berbahaya?

Apakah Gigitan Lintah Berbahaya?

Kita
Perubahan Iklim Perburuk Penyebaran Penyakit Menular pada Manusia

Perubahan Iklim Perburuk Penyebaran Penyakit Menular pada Manusia

Oh Begitu
Vaksin Baru Covid-19 Diklaim Bisa Lawan Dua Varian Virus Corona, Disetujui di Inggris

Vaksin Baru Covid-19 Diklaim Bisa Lawan Dua Varian Virus Corona, Disetujui di Inggris

Oh Begitu
[POPULER SAINS] Belalang Bisa Mencium Sel Kanker Manusia | Virus Cacar Monyet Ditemukan pada Sampel Dubur | Ancaman Jakarta Tenggelam

[POPULER SAINS] Belalang Bisa Mencium Sel Kanker Manusia | Virus Cacar Monyet Ditemukan pada Sampel Dubur | Ancaman Jakarta Tenggelam

Oh Begitu
Setelah Peristiwa Jatuhnya Roket China di Indonesia

Setelah Peristiwa Jatuhnya Roket China di Indonesia

Fenomena
Cara Mencegah Tomcat Masuk Rumah Menurut Pakar

Cara Mencegah Tomcat Masuk Rumah Menurut Pakar

Oh Begitu
Status Konservasi Monyet Ekor Panjang Terancam Berbahaya Risiko Kepunahan

Status Konservasi Monyet Ekor Panjang Terancam Berbahaya Risiko Kepunahan

Oh Begitu
Ikan Channa Maru, Ikan Gabus Predator Primitif Bercorak Indah

Ikan Channa Maru, Ikan Gabus Predator Primitif Bercorak Indah

Fenomena
Berencana Bikin Bangunan di Luar Angkasa, Ahli Kembangkan Semen Khusus

Berencana Bikin Bangunan di Luar Angkasa, Ahli Kembangkan Semen Khusus

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.