Kompas.com - 02/11/2017, 20:34 WIB
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Para peneliti di Universitas Lund menemukan lokasi awal tempat perkembangan penyakit Alzheimer.

Penemuan tersebut dianggap penting sebab akan membantu para dokter mendiagnosa pasien Alzheimer.

 "Sekarang kita jadi tahu bagian otak mana yang perlu dipelajari agar tahu mengapa penyakit itu muncul," kata Sebastian Palmqvist, profesor dan dokter di Rumah Sakit Universitas Skane.

Penelitian sebelumnya mengungkap bahwa tanda perkembangan Alzheimer adalah akumulasi beta-amyloid.

Akumulasi tersebutbisa dimulai 10 - 20 tahun sebelum Alzheimer-nya sendiri berkembang dan terlihat gejalanya.

Baca juga: Hiperseks, Gangguan Jiwa atau Bukan?

Peneliti mengungkap, akumulasi itu dimulai di jaringan otak yang disebut Default Mode Network (DMN).

"Ini ada di bagian dalam otak, di dalam salah satu jaringan fungsional terpenting otak," kata Palmqvist seperti dikutip Science Daily, Rabu (1/11/2017).

DMN sendiri merupakan jaringan otak yang sangat aktif ketika kita dalam kondisi terbangun tetapi diam, misalnya saat melamun.

Penelitian ini digagas Hansson dengan sejumlah rekannya seperti Michael Scholl, dosen senior di Universitas Gothenberg; Willam Jagust, profesor di Universitas California.

Penelitian dilakukan kepada 400 orang lebih di Amerika yang memiliki kerentanan terserang Alzheimer. Penelitian juga melibatkan sejumlah partisipan dari proyek penelitian BioFINDER di Swedia.

Baca Juga: Kelainan Jiwa Bisa Diungkap dari Gerakan Mata

Partisipan diamati selama kurang lebih dua tahun. Pasien yang rentan dibandingkan dengan yang tidak memiliki tanda-tanda Alzheimer.

"Penemuan tersebut akan membantu diagnosa untuk lebih fokus di bagian otak pasien, sebagai contoh saat pengujian medis menggunakan kamera PET,"kata Honssan.

Penelitian terkait Alzheimer ini, menurut Hansson, juga menemukan adanya perubahan aktivitas komunikasi otak dalam hubungannya dengan akumulasi amyloid. Hal ini akan diteliti lebih lanjut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.