Kenapa Banyak Orang Percaya Teori Konspirasi?

Kompas.com - 26/10/2017, 20:09 WIB
Peta Bumi jika digambarkan sebagai obyek yang datar serupa piringan.Wikipedia Peta Bumi jika digambarkan sebagai obyek yang datar serupa piringan.


KOMPAS.com - Sudah sejak lama teori konspirasi di dunia berkembang. Mulai dari vaksin yang dapat menyebabkan autisme, bumi datar, hingga teori bahwa dunia ini dipimpin oleh elit reptil; teori konspirasi selalu diikuti oleh banyak orang.

Pertanyaannya adalah kenapa banyak orang percaya pada teori-teori tersebut, meski pun bukti-bukti yang ada berbicara sebaliknya?

Dilansir dari Time, Minggu (15/10/2017), teori konspirasi yang paling umum adalah teori yang mengikuti perkembangan arus politik. Sebagai sebuah aturan yang luas, partai yang tidak berkuasa akan lebih cenderung percaya pada persekongkolan daripada mempercayai kelompok yang berkuasa.

"Teori konspirasi adalah untuk yang kalah," kata Joseph Uscinski, profesor ilmu politik dari University of Miami dikutip dari Time, Minggu (15/10/2017).

Baca juga: Percaya Bumi Datar dan Vaksin Bikin Autis? Mungkin Kamu Cuma Sok Unik

Uscinski menekankan bahwa dia menggunakan istilah ini secara harfiah dan tidak bermaksud merendahkan. "Orang-orang yang kehilangan kekuasaan, baik uang atau pengaruh mencari sesuatu untuk menjelaskan kerugian itu," sambung salah stau penulis dari buku American Conspiracy Theories itu.

Jadi, secara konsisten dan dapat diprediksi, teori-teori konspirasi muncul bersamaan dengan masa pemilihan umum atau pemilihan presiden.

Namun tentu saja, tidak semua anggota partai dan pemilih yang tidak puas dengan hasil pemilu mempercayai cerita-cerita konspirasi tersebut. Ada faktor lain, seperti tingkat pendidikan dan kekayaan.

Sebuah survei menunjukkan bahwa sekitar 42 persen orang dengan pendidikan rendah setidaknya percaya pada satu teori konspirasi. Sementara itu, hanya 23 persen orang dengan pendidikan tinggi percaya terhadap teori konspirasi.

Penelitian pada tahun 2017 juga menemukan bahwa rata-rata orang yang berpendapatan rendah cenderung lebih percaya pada teori konspirasi.

Baca juga: Penjelasan Psikologi di Balik Kaum Bumi Datar

"Dalam kasus ini, teori konspirasi bisa seperti obat emosional," kata Joseph Parent, profesor ilmu politik di Notre Dame University.

"Anda tidak ingin menyalahkan diri sendiri atas hal yang mungkin merugikan Anda, jadi Anda menyalahkan pasukan anonim," sambung Parent yang juga merupakan rekan penulis dari Uscinski.

Hal yang sama pentingnya dalam mempercayai sebuah teori konspirasi adalah keinginan untuk menjadi istimewa atau berbeda. Itu merupakan sebuah kebutuhan yang muncul dalam semua demografi.

Penelitian yang dipublikasikan dalam European Journal of Social Psychology bulan Mei yang lalu, mengambil judul yang cukup provokatif "Too Special to Be Duped".

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorShierine Wangsa Wibawa
SumberTime
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X