Kompas.com - 14/10/2017, 20:31 WIB
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Pemandangan memilukan terlihat di Taman Nasional Bwabwata di Namibia Afrika. Sejumlah kuda nil ditemukan mati mengambang di sungai.

Pihak otoritas taman nasional belum mengetahui penyebab pasti dari kematian massal kuda nil ini. Namun, wabah antraks diduga menjadi biang matinya hewan omnivora ini.

Meski jumlah pastinya belum diketahui, tetapi otoritas memperkirakan ada sekitar 100 ekor kuda nil yang telah mati.

Korban pertama dari wabah tersebut ditemukan oleh petugas taman pada tanggal 1 Oktober yang lalu, tetapi dalam waktu kurang dari dua minggu, wabah menyebar dengan cepat dan membunuh sekitar 109 kuda nil.

(Baca juga: Fenomena Langka, 2 Kuda Nil Selamatkan Wildebeest dari Buaya Ganas)

"Lebih dari 100 kuda nil mati dalam seminggu terakhir. Penyebab kematian tidak diketahui, tetapi tanda-tanda mengarah pada wabah antraks," terang Pohamba Shifeta, Menteri Lingkungan Namibia, dikutip dari Science Alert, Kamis (12/10/2017).

"Pada saat ini, dokter hewan kami sedang melakukan penyelidikan untuk mengetahui penyebab kematian. Begitu hasilnya diketahui, kami bisa memutuskan rencana kedepannya," lanjut Shifeta.

Jika antraks menjadi penyebab matinya kuda nil-kuda nil tersebut, mungkin spesies tersebut bukanlah satu-satunya korban wabah.

Sejumlah bangkai kerbau juga dilaporkan telah ditemukan. Lalu, ada kekhawatiran bila buaya yang mengincar bangkai kuda nil bisa terinfeksi antraks yang disebabkan oleh bakteri Bacillus anthracis ini.

Penduduk setempat, serta otoritas Namibia, mencurigai adanya antraks berdasarkan riwayat wabah di wilayah Afrika.

Sebelumnya, diperkirakan ada 300 orang yang meninggal di Uganda pada tahun 2004 setelah minum air yang terkontaminasi bakteri antraks, begitu juga pada tahun 2010 yang lalu meski korbannya tidak terlalu banyak.

(Baca juga: Inilah yang Terjadi Ketika Seekor Singa Membuat Kuda Nil Kaget)

Halaman Selanjutnya
Halaman:



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

Apa Manfaat Rambutan untuk Kesehatan Jantung?

Oh Begitu
Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

Susu Mana yang Paling Baik untuk Lingkungan?

Oh Begitu
Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

Jenis-jenis Kelainan Darah dan Penyebabnya

Kita
Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

Spesies Baru Kungkang Berkepala Mirip Kelapa Sempat Dikira Tidak Ada

Oh Begitu
Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Bagaimana Cara Semut Merayap di Dinding dan Melawan Gravitasi?

Prof Cilik
Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Sama-sama Hitam dan Putih, Apa Bedanya Puffin dengan Penguin?

Oh Begitu
Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Apa Warna Bulan yang Sebenarnya?

Oh Begitu
Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Kenapa Hiu Takut terhadap Lumba-lumba?

Oh Begitu
Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Spesies Baru Kungkang Ditemukan, Kepalanya Mirip Kelapa Dikupas

Oh Begitu
Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Apa Manfaat Kupu-kupu dalam Ekosistem?

Oh Begitu
Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Burung Pengicau Berwarna Mencolok Berisiko Punah Lebih Cepat

Oh Begitu
Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Jumlah Darah dalam Tubuh Manusia

Kita
5 Objek Paling Terang di Tata Surya

5 Objek Paling Terang di Tata Surya

Oh Begitu
Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Orang Suku Maya Kuno Makan Cokelat, Tidak Hanya untuk Persembahan Dewa

Fenomena
Trenggiling Makan Apa?

Trenggiling Makan Apa?

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.