Kompas.com - 28/08/2017, 09:05 WIB
|
EditorShierine Wangsa Wibawa

KOMPAS.com -- Sebuah studi yang baru saja dipublikasikan dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences baru saja mengungkapkan bahwa beruang-beruang cokelat Amerika kini lebih memilih makan buah sambucus ketimbang makan salmon karena perubahan iklim.

Seharusnya, beruang-beruang tersebut makan salmon di awal musim panas dan berganti ke buah sambucus pada bulan Agustus dan September.

Akan tetapi, temperatur yang lebih hangat membuat sambucus berbuah lebih cepat dari biasanya sehingga bertepatan dengan datangnya salmon ke sungai-sungai Pulau Kodiak di Alaska.

(Baca juga: Perubahan Iklim Bikin Tubuh Ratusan Ikan Laut Menyusut)

Kepada Telegraph 25 Agustus 2017, pakar biologi Oregon State University, William Deacy, yang menulis studi tersebut mengatakan, apa yang Anda lihat di sini adalah beruang-beruang sedang mengejar jadwal.

“Ini seperti Anda disuguhi sarapan dan makan siang di saat yang sama, dan diberitahu bahwa tidak akan ada makanan lagi hingga malam hari. Anda pun harus memilih di antara keduanya karena kemampuan perut Anda yang terbatas,” katanya.

Akibatnya, beruang-beruang pun lebih memilih untuk makan sambucus yang mengandung lebih sedikit protein dan membutuhkan lebih sedikit energi untuk dicerna agar berat badan cepat bertambah.

Menanggapi fenomena ini, para peneliti memperingatkan bahwa perubahan pola makan beruang bisa berdampak buruk pada ekosistem Pulau Kodiak.

(Baca juga: Perubahan Iklim Bikin Antartika Hijau Lagi seperti Zaman Purba)

Hal ini terbukti ketika beruang-beruang lebih memilih makan sambucus dan meninggalkan sungai pada musim panas tahun 2014. Hutan di sekitar sungai turut menderita karena tidak mendapatkan sisa-sisa ikan yang berpotensi menyuburkan tanah.

Beruang-beruang yang pindah dari makan salmon ke sambucus menganggu mata rantai ekologis yang biasanya menyuburkan ekosistem dan membuat angka mortalitas salmon tinggi,” tulis para peneliti dalam laporan tersebut.

Secara rata-rata, buah sambucus merah matang 2,5 hari lebih cepat setiap dekade. Jika pola ini terus berlanjut, maka siklus sambucus dan salmon akan benar-benar bertepatan pada tahun 2070.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Telegraph
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

[POPULER SAINS] Perseverance Mars NASA Bidik Puing Pendaratannya | Puncak Hujan Meteor Perseid | Video Viral Anak SD Rambutnya Dipotong Guru

Oh Begitu
Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Penyakit Cacar Monyet Bisa Sembuh Sendiri, Ini Pengobatan hingga Pencegahan Penularannya

Kita
Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Darah Berwarna Merah tapi Kenapa Pembuluh Darah Berwarna Biru? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Benarkah Cacar Monyet Termasuk Penyakit Infeksi Menular Seksual? Dokter Jelaskan

Kita
Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Jumlah Perokok Anak Masih Banyak, Kemenkes Desak Revisi PP Tembakau

Kita
Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Kenapa Kucing Selalu Tidur dan Tampak Malas? Ini Penyebabnya

Oh Begitu
Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Kemenkes Pastikan Subvarian Omicron BA.4.6 Belum Ada di Indonesia

Oh Begitu
Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Waspada Gelombang Sangat Tinggi 6 Meter di Selatan Jawa pada 10-11 Agustus

Fenomena
Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Perseid Terjadi 13 Agustus, Catat Waktu untuk Menyaksikannya

Fenomena
Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Gunung Ibu Alami Erupsi, Ini Rekomendasinya

Oh Begitu
China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

China Deteksi Virus Zoonosis Langya pada 35 Orang, Apa Gejalanya?

Oh Begitu
Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Laba-laba Ternyata Juga Tidur, Studi Ini Buktikan

Oh Begitu
Kenapa Kulit Badak Tebal?

Kenapa Kulit Badak Tebal?

Oh Begitu
Siklon Tropis Mulan Berpotensi Picu Gelombang Tinggi Hari Ini

Siklon Tropis Mulan Berpotensi Picu Gelombang Tinggi Hari Ini

Oh Begitu
Studi Ungkap Tarsius, Primata Terkecil di Dunia Mampu Bernyanyi dengan Nada Tinggi

Studi Ungkap Tarsius, Primata Terkecil di Dunia Mampu Bernyanyi dengan Nada Tinggi

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.