Kamasutra Satwa: Laba-Laba "Threesome" untuk Menghindari Kematian

Kompas.com - 12/08/2017, 19:35 WIB
Hubungan seksual bertiga pada laba-laba jenis Rabidosa punctulata Matthew Persons / Journal of Arachnology Hubungan seksual bertiga pada laba-laba jenis Rabidosa punctulata
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com – Reproduksi memang bertujuan meneruskan generasi. Namun pada beberapa spesies satwa, reproduksi bisa berarti bunuh diri.

Laba-laba serigala berbintik (Rabidosa punctulata) misalnya, kerapkali harus menjadi mangsa betina yang repot-repot digoda dan dikawininya.

Alhasil, mereka pun harus punya trik agar bisa selamat. Pakar laba-laba Matthew Persons dalam publikasi riset terbarunya mengungkap trik tak terduga laba-laba: threesome!

Persons menjumpai trik cerdik tersebut ketika mengamati perilaku kawin laba-laba di halaman rumahnya selama 3 minggu.

Baca Juga: "Ribetnya" Seks Badak Sumatera

Dalam skenario "threesome" laba-laba, dua pejantan yang bekerjasama agar bisa mengawini satu betina.

Pejantan pertama melakukan tarian kecil untuk membuat getaran dan menarik betina sementara pejantan kedua hanya mengamati dari kejauhan.

Jika betina tertarik, pejantan pertama akan melepaskan feromon dan perkawinan pun berlangsung.

Selang 30 detik kemudian, pejantan kedua melompat ke atas. Dan, perkawinan kedua pun dimulai.

"Threesome" pada laba-laba bisa dilakukan karena betina punya dua spermatheca, organ "rumah sperma" yang dipenetrasi oleh "penis palsu" laba-laba.

Baca Juga: Uniknya Seks Kodok yang Tak Mampu Bernyanyi

Dalam pengamatan yang dilakukan Persons, perkawinan "threesome" itu berlangsung selama setidaknya 45 menit.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waspada Hujan Lebat hingga Sangat Lebat di Jabodetabek, Ini Daftar Wilayahnya

Waspada Hujan Lebat hingga Sangat Lebat di Jabodetabek, Ini Daftar Wilayahnya

Oh Begitu
Mengapa Hujan Seharian Bisa Menyebabkan Bencana Banjir?

Mengapa Hujan Seharian Bisa Menyebabkan Bencana Banjir?

Fenomena
Tidur Tengkurap Membuat Pasien Covid-19 Terhindar dari Ventilator, Kok Bisa?

Tidur Tengkurap Membuat Pasien Covid-19 Terhindar dari Ventilator, Kok Bisa?

Oh Begitu
Gempa Hari Ini: M 5, 1 Guncang Pandeglang Terasa hingga Malingping

Gempa Hari Ini: M 5, 1 Guncang Pandeglang Terasa hingga Malingping

Fenomena
Terlalu Banyak Makan Makanan Manis Bisa Melemahkan Sistem Kekebalan, Kok Bisa?

Terlalu Banyak Makan Makanan Manis Bisa Melemahkan Sistem Kekebalan, Kok Bisa?

Oh Begitu
Ahli Sebut 140.000 Virus Baru Ditemukan di Usus Manusia

Ahli Sebut 140.000 Virus Baru Ditemukan di Usus Manusia

Oh Begitu
Kamasutra Satwa: Hewan Bonobo Lakukan Hubungan Sesama Jenis

Kamasutra Satwa: Hewan Bonobo Lakukan Hubungan Sesama Jenis

Oh Begitu
3 Misteri Alam Semesta Berpotensi dapat Nobel Prize, Jika Terpecahkan

3 Misteri Alam Semesta Berpotensi dapat Nobel Prize, Jika Terpecahkan

Fenomena
Di Bawah Sinar UV, Bulu Hewan Ini Menyala Seperti Lampu Disko

Di Bawah Sinar UV, Bulu Hewan Ini Menyala Seperti Lampu Disko

Oh Begitu
Viral Bayi Hiu Berwajah Mirip Manusia, Peneliti Sebut karena Kelainan Genetis

Viral Bayi Hiu Berwajah Mirip Manusia, Peneliti Sebut karena Kelainan Genetis

Oh Begitu
Siapa yang Boleh Donor Terapi Plasma Konvalesen? Ini Syarat Lengkapnya

Siapa yang Boleh Donor Terapi Plasma Konvalesen? Ini Syarat Lengkapnya

Kita
Sekali Suntik, Vaksin Johnson & Johnson Efektif Kurangi Risiko Covid-19

Sekali Suntik, Vaksin Johnson & Johnson Efektif Kurangi Risiko Covid-19

Fenomena
Jangan Minum Obat Pereda Nyeri Sebelum Divaksin Covid-19, Begini Penjelasan Ahli

Jangan Minum Obat Pereda Nyeri Sebelum Divaksin Covid-19, Begini Penjelasan Ahli

Oh Begitu
Tingkat Imun Bisa Prediksikan Risiko Infeksi Covid-19 Gejala Berat

Tingkat Imun Bisa Prediksikan Risiko Infeksi Covid-19 Gejala Berat

Oh Begitu
Penemuan Kebetulan Microwave, Alat Masak Canggih di Akhir Perang Dunia

Penemuan Kebetulan Microwave, Alat Masak Canggih di Akhir Perang Dunia

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X