Kompas.com - 07/08/2017, 21:19 WIB
Pupfish Ash Meadows Amaragosa yang terancam punah hidup di Death Valley National Park, di mana mata air bisa mencapai 100 derajat Stone Nature Photography, Alamy)Pupfish Ash Meadows Amaragosa yang terancam punah hidup di Death Valley National Park, di mana mata air bisa mencapai 100 derajat
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com - Ketika kita merasa kepanasan di dalam rumah, menyalakan AC adalah jalan terbaik untuk mendinginkan tubuh. Namun, bagaimana dengan hewan di luar sana?

Berbeda dengan manusia, hewan tidak dapat “mengelak” dari cuaca yang sedang mendera. Namun, beberapa hewan memiliki ketangguhan lyang uar biasa, di mana mereka dapat bertahan hidup, bahkan tumbuh dan berkembang di tempat yang panas.

Berikut lima hewan "tangguh" yang hidup di beberapa tempat terpanas di Bumi.

Pupfish

Banyak spesies pupfish—ikan kecil yang ditemukan di perairan tawar atau payau—yang ditemukan di Amerika dan Karibia dapat bertahan hidup dan mudah beradaptasi. “Jika Anda memberi mereka air segar atau air asin, mereka akan tetap baik-baik saja,” ujar Evan Carson, seorang ahli biologi di University of New Mexico.

Carson mengatakan, beberapa pupfish dapat dianggap extremophiles, yaitu hewan yang memiliki toleransi tinggi terhadap kondisi ekstrem. Pupfish Ash Meadows Amaragosa menyukai hawa panas yang ada di Death Valley National Park, di mana mata air bisa mencapai 100 derajat Fahrenheit. Namun, itu bukanlah seberapa jika dibandingkan dengan sumber air panas di Gurun Chihuahua Meksiko.

Sumber air panas El Pandeño, misalnya, adalah rumah bagi pupfish Julimes, yang memiliki air bersuhu 114 derajat Fahrenheit. Sementara itu, pupfish kepala besar hidup di Baños de San Diego bersuhu 111 Fahrenheit.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca Juga: Jutaan Makhluk Misterius Bermunculan di Lautan, Ilmuwan Pun Bingung

Keledai Liar

Suhu di Dallol—daerah beruap di utara Ethiopia—sering mencapai 120 derajat Fahreheit di musim panas, dengan rata-rata sekitar 93 derajat. Di daerah ini, sekitar 400 orang Somalia maupun Afrika terancam punah, sedangkan keledai yang disebut dibokali justru berhasil bertahan hidup di sana.

Keledai-keledai tersebut mengalahkan panas dengan metabolisme yang fleksibel, telinga yang lebar dan suka bergerak-gerak, cara berjalan yang efisien, dan kemampuan minum banyak air dengan cepat.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.