Gula Memang Memberi Makan Sel Kanker, tetapi...

Kompas.com - 07/08/2017, 07:05 WIB
Ilustrasi Gula Pasir. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KRISTIANTO PURNOMOIlustrasi Gula Pasir. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
EditorShierine Wangsa Wibawa

Bagaimana sel kanker tumbuh

Meskipun gula memberi makanan bagi sel kanker, gambaran tentang bagaimana sel kanker tumbuh justru "jauh lebih rumit dari itu," kata ahli biologi kanker Universitas New South Wales Dr Darren Saunders.

Dia mengatakan ada bukti kuat beberapa sel kanker juga mendapat makanan dari asam amino (blok protein) atau lipid (zat termasuk lemak dan minyak).

Sumber-sumber makanan ini digunakan sebagai bahan bakar metabolik yang memberi daya pada proses yang dibutuhkan sel, dan sebagai bahan baku untuk membangun sel baru, sama seperti yang terjadi dengan gula.

 

Namun mereka juga memiliki tujuan sekunder - membantu sel kanker melindungi diri dari kerusakan kimiawi.

Ini gambaran yang kompleks. Jenis sel kanker yang berbeda menggunakan sumber bahan bakar berbeda di waktu yang berbeda. Tapi hal itu, menurut Dr Saunders, mencerminkan arah diagnosa dan pengobatan kanker.

"Kita semakin banyak melihat perbedaan individu sel kanker di antara pasien, bukan lagi memperlakukan mereka dengan instrumen sama," katanya.

Terlalu banyak gula

Meskipun kita tidak perlu khawatir dengan gula yang memberi makanan bagi sel kanker, bukan berarti kita tidak perlu memperhatikan keseluruhan konsumsi gula.

Kue-kue dan minuman manis berlebihan dapat menyebabkan masalah kesehatan, termasuk risiko lebih besar terkena kanker tertentu.

Sama seperti lemak yang bisa dikonversi menjadi gula saat dibutuhkan, sebaliknya juga bisa terjadi. Gula bisa disimpan sebagai lemak saat tubuh tidak membutuhkannya.

Profesor Aranda mengatakan mereka yang mengkonsumsi gula lebih tinggi cenderung kelebihan berat badan atau obesitas, yang merupakan faktor penyebab kanker.

 

"Kami memperkirakan lebih dari 3 persen jumlah kanker yang didiagnosa di Australia terkait dengan obesitas atau kelebihan berat badan," katanya.

Bukti menunjukkan kelebihan berat badan atau obesitas merupakan faktor risiko untuk 10 penyakit kanker berbeda - termasuk kanker usus, payudara dan kanker hati.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X