Kompas.com - 03/09/2013, 21:47 WIB
Hemiscyllum halmahera Mark Erdmann/CIHemiscyllum halmahera
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — Beberapa waktu lalu, spesies hiu "berjalan" baru ditemukan di perairan Halmahera. Jenis baru itu dinamai Hemiscyllum halmahera.

Spesies hiu "berjalan" tersebut merupakan spesies keenam yang ditemukan di Indonesia. Total spesies hiu "berjalan" genus Hemiscyllum yang ada di dunia hanya sembilan.

Para ilmuwan mengatakan, spesies hiu "berjalan" bisa memberi petunjuk untuk menjelaskan evolusi hewan bertulang belakang yang hidup di darat.

Salah satu teori menyatakan bahwa hewan darat berkaki empat merupakan hasil evolusi hewan laut yang bermigrasi beradaptasi hidup di darat.

Riset ReefQuest Centre for Shark Research di Vancouver, Kanada, dikutip New Scientist, Jumat (30/8/2013), menyatakan, hiu "berjalan" merupakan model baik untuk menjelaskan pergerakan vertebrata berkaki empat darat purba.

Jenis hiu "berjalan" bergerak dengan menggunakan siripnya. Hiu ini menggeliat di permukaan karang kala mencari makan. Jenis ini hanya berenang bila ingin melarikan diri dari predator.

Gerakan dengan menggunakan sirip ini diduga dipakai oleh hewan-hewan laut purba yang mulai bermigrasi ke daratan pada masa lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adaptasi kemudian menyebabkan hewan-hewan tersebut mengembangkan kemampuan bergerak di daratan dan memiliki kaki.

Peneliti hiu dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Fahmi, yang dihubungi beberapa waktu lalu mengatakan bahwa hiu berjalan lebih modern dari hiu buas dan besar yang umumnya dikenal.

Hiu berjalan ini hidup di perairan laut dangkal. "Semakin ke darat maka semakin modern. Jadi, hiu berjalan ini lebih modern dari hiu umumnya," kata Fahmi.

Rainer Froese dari GEOMAR Helmholtz Centre for Ocean Research di Jerman mengatakan bahwa hiu "berjalan" sangat kontras dengan ikan coealcanth, ikan purba yang pernah ditemukan di Sulawesi.

"Coelacanth tidak menunjukkan perilaku berjalan. H halmahera jelas merupakan fosil hidup, tetapi merupakan salah satu hiu modern," kata Froese.

Spesies hiu berjalan H halmahera ditemukan oleh ilmuwan dari Conservation International. Informasi lebih detail tentang penemuan itu bisa dilihat dalam berita "Spesies Hiu 'Berjalan' Ditemukan di Halmahera".Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.