Arkeolog Turki Klaim Temukan Fragmen Salib Yesus

Kompas.com - 02/08/2013, 07:19 WIB
Bagian dari peti batu yang diduga menyimpan fragmen dari kayu yang dipakai untuk menyalib Yesus. YoutubeBagian dari peti batu yang diduga menyimpan fragmen dari kayu yang dipakai untuk menyalib Yesus.
|
EditorYunanto Wiji Utomo

KOMPAS.com — Arkeolog asal Turki mengklaim telah menemukan peti batu yang memiliki fragmen dari salib yang digunakan untuk menyalib Yesus.

Fragmen yang diklaim sebagai bagian dari salib Yesus tersebut ditemukan di sebuah peti batu yang terletak di Gereja Balatlar, Provinsi Sinop, Turki.

Dilaporkan Today's Zaman, Rabu, peneliti juga menemukan batu yang dipahat dengan gambar salib dalam ekskavasi itu.

"Kami telah menemukan benda suci dalam peti. Ini adalah bagian salib," kata pimpinan studi, Profesor Gulgun Koroglu, dari Mimar Sinan University of Fine Arts, Turki.

"Peti batu ini sangat penting bagi kita. Peti ini punya sejarah dan artefak paling penting yang kita temukan selama ini," kata Koroglu seperti dikutip situs Hurryet Daily News, Rabu (31/7/2013).

Koroglu mengatakan, dirinya telah melakukan penelitian di gereja yang telah dibangun sejak tahun 660 itu sejak 2009. Ia juga menemukan bekas pemandian Roma dan lebih dari 1.000 tulang belulang.

Diberitakan NBC, Rabu, di masa lalu, Helena, Ibu Kaisar Konstantin, menemukan kayu salib itu lalu menyebarkan potongan ke pemimpin agama di Yerusalem, Roma, dan Konstantinopel (kini Turki).

Pada abad ke-4, Santo Cycril dari Yerusalem mengatakan bahwa potongan kayu salib telah menyebar ke seluruh dunia.

Sementara Santo Cycril dari Nyssa mengatakan bahwa kayu itu menyimpan khasiat bagi semua orang walaupun berasal dari pohon yang tak berharga.

Pada abad ke-16, seorang teolog Protestan, John Calvin, dengan bercanda mengatakan bahwa jika potongan kayu itu dikumpulkan, ukurannya akan sangat besar untuk diangkut dengan kapal.

Meski demikian, arkeolog Perancis dari abad 19, Charles Rohault de Fleury, mengatakan bahwa jika dikumpulkan, kayu itu cuma setara dengan sepertiga pohon setinggi 3-4 meter.

Peninggalan terkait Yesus bukan kali ini saja ditemukan. Sebelumnya, ada arkeolog yang mengklaim telah menemukan makam Yesus hingga injil yang mengindikasikan bahwa Yesus beristri.

Sampai sekarang, dua temuan tersebut belum bisa dikonfirmasi kebenarannya. Demikian juga dengan temuan fragmen salib di Turki ini. Fragmen salib yang ditemukan ini masih akan dipelajari.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Ingatkan 3T dan Memakai Masker Tetap Prioritas

Oh Begitu
Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Setelah Majene dan Sulawesi Utara, Gempa Guncang Laut Lampung

Fenomena
Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Rekor Suhu Terpanas Bumi Tahun 2020 Lampaui 2016, Begini Analisis NASA

Fenomena
Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Vaksinasi Mandiri, Epidemiolog Tegaskan Vaksin Barang Negara untuk Rakyat

Oh Begitu
Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Bukan Hanya Anda, Badak Pun Sulit Menemukan Jodoh di Masa Pandemi Covid-19

Fenomena
Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Gempa Majene Miskin Gempa Susulan, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Ilmuwan Afrika Selatan Temukan Senyawa Kimia Pembunuh Parasit Malaria

Oh Begitu
Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Kematian Covid-19 Tembus 2 Juta, Varian Baru Virus Corona bisa Perburuk Pandemi

Fenomena
Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Gempa Majene Kembali Terjadi, BMKG Ungkap Sudah 32 Kali Susulan

Oh Begitu
Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Gempa Hari Ini M 5,2 Guncang Sulawesi Utara, Tak Berpotensi Tsunami

Fenomena
BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

BMKG Ungkap Sejarah Gempa di Sulbar, Gempa Majene Sebelumnya Pernah Terjadi

Fenomena
Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Spesies Baru Kelelawar Ditemukan di Afrika, Warna Bulunya Oranye

Fenomena
WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

WHO: Tahun Kedua Pandemi Covid-19 Bisa Lebih Buruk, Ini Sebabnya

Kita
Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Bahaya Polusi Cahaya pada Kesehatan Manusia dan Lingkungan

Oh Begitu
BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

BMKG: Waspada Banjir dan Potensi Multi Bahaya Sepekan ke Depan, Ini Wilayahnya

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X