Spesies Ngengat Unik Ini Ditemukan Kembali Setelah 130 Tahun - Kompas.com

Spesies Ngengat Unik Ini Ditemukan Kembali Setelah 130 Tahun

Resa Eka Ayu Sartika
Kompas.com - 18/12/2017, 09:00 WIB
Heterosphecia tawonoides Heterosphecia tawonoides

KOMPAS.com - Baru-baru ini, para ilmuwan mendapatkan kabar gembira. Spesies ngengat yang hilang ditemukan kembali setelah 130 tahun.

Ngengat biru oriental tersebut menyamarkan diri sebagai lebah. Sebelumnya, ngenat ini diidentifikasi sebagai satu spesimen rusak yang dikoleksi pada 1887.

Spesies ini ditemukan kembali oleh ahli serangga asal Polandia. Lokasi penemuannya di sebuah hutan hujan di Malaysia, salah satu daerah paling kaya akan satwa liar di bumi.

Ngengat biru oriental atau Heterosphecia tawonoides ini berkamuflase, mengumpulkan garam dan mineral dari daerah yang lembap dengan belalai yang menyerupai lidah.

Baca Juga: Punya Jambul Kuning, Ngengat Ini Dinamai Donald Trump

Empat ekor ngengat langka ini bersinar sangat biru di bawah sinar matahari. Semuanya dikumpulkan ahli genetika dan dilakukan pemeriksaan genitalia untuk memastikan bahwa mereka adalah spesies yang hilang.

Dilansir dari The Guardian, Jumat (15/12/2017), pada 1887, spesimen ini telah dikumpulkan di Indonesia.

Tapi Marta Skowron Volponi dari Universitas Gdansk, Polandia menemukan kembali spesies tersebut saat melihat kilau biru cemerlang di tepi sungai hutan hujan semenanjung Malaysia.

Selama kunjungannya pada 2013, 2016, dan 2017, Skowron Volponi dan koleganya mengamati hanya mengamati dan merekam 12 ekor ngengat. Ini menunjukkan bahwa ngenat sangat langka dan sulit dipahami.

Dalam makalahnya untuk Ilmu Konservasi Tropis, Skowron Volponi menggambarkan bagaimana ngengat biru oriental ini adalah satu-satunya ngengat yang terlihat seperti tiruan di antara lebah.

Ngengat biru oriental menemukan keamanan sebagai kamuflase sejumlah spesies lebah.

Bahkan, ngengat tersebut terlihat memungut garam di genangan yang sama dengan spesies lebah yang juga memiliki pita pemantul cahaya biru di perutnya. Sementara ngengat itu bergerak dari genangan air bersama para lebah, ngengat lainnya akan menjaga jarak mereka dari lebah.

Baca juga: Seperti Manusia, Lebah Juga Bisa Kidal

Ngengat langka ini juga ditemukan di taman nasional yang tak terlindung bagian hutan hujan. Lokasi ini sangat terancam oleh pembangunan.

Malaysia sendiri memiliki tingkat deforestasi tertinggi di dunia, sekitar 14,4 persen antara tahun 2000-2012. Hal ini karena perkebunan kelapa sawit yang makin berlipat ganda.

"Ekosistem yang sangat rentan ini lenyap dengan cepat," ungkap Skowron Volponi.

"Mengingat tingkat hilangnya habitat dan kepunahan spesies saat ini, sangat penting untuk mempelajari dan mengkategorikan keduanya, yaitu spesies baru dan yang pernah ditemukan beberapa waktu sebelumnya namun tak pernah dilihat lagi sejak itu," tutupnya.

PenulisResa Eka Ayu Sartika
EditorYunanto Wiji Utomo
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM