Singa Gua dari Zaman Es Ditemukan, Masih Sempurna dan Bisa Dikloning - Kompas.com

Singa Gua dari Zaman Es Ditemukan, Masih Sempurna dan Bisa Dikloning

Resa Eka Ayu Sartika
Kompas.com - 14/11/2017, 21:05 WIB
Anak singa gua yang baru ditemukanThe Siberian Times/Youtube Anak singa gua yang baru ditemukan

KOMPAS.com — Hewan purba biasanya ditemukan dalam bentuk fosil atau kerangka. Namun, tidak kali ini. Sebuah sisa bekuan anak singa gua yang berasal dari zaman es ditemukan di Rusia.

Sebuah koran lokal melaporkan bahwa anak singa gua tersebut diperkirakan berumur satu tahun ketika mati beku. Lokasi penemuannya adalah wilayah Yukatia, Siberia, pada September lalu oleh penduduk setempat.

Ini bukan pertama kalinya wilayah Siberia yang beku menghasilkan penemuan prasejarah. Kawasan permafrost, atau tanah yang dibekukan permanen, itu mampu mengawetkan hewan seperti singa gua atau mammoth bahkan puluhan ribu tahun setelah mereka punah.

Singa gua sebenarnya telah punah sekitar 10.000 tahun yang lalu dan spesimen ini bukan yang pertama dalam sejarah arkeologi.

Baca juga: Sering Mati Konyol, Inilah Kenapa Fosil Mammoth Banyak yang Jantan

Pada 2015 ditemukan dua bekuan anak singa yang kemudian diberi nama Uyan dan Dina. Usia keduanya hingga sekarang sekitar 12.000 tahun. Mereka merupakan singa gua prasejarah pertama yang ditemukan dalam keadaan utuh dan terpelihara dengan baik.

Dikutip dari National Geographic, Kamis (9/11/2017), anak singa gua yang baru ditemukan tersebut diserahkan kepada Akademik Ilmu Pengetahuan Republik Rusia. Albert Protopopov, ahli paleontologi yang mempelajari Uyan dan Dina, juga akan menangani temuan baru tersebut.

Temuan baru ini cukup berbeda dengan singa gua yang ditemukan pada 2015. Jika Uyan dan Dina diperkirakan baru berusia dua hingga tiga minggu ketika mati, temuan baru ini lebih tua dengan gigi yang sudah bertumbuh.

Dalam video yang diabadikan oleh Siberian Times, terlihat bekuan anak singa gua yang baru ditemukan berada dalam kondisi sangat baik.

Ia seukuran dengan lengan bawah manusia dan memiliki bulu berwarna abu-abu yang masih melekat di tubuhnya. Masing-masing cakarnya pun masih bisa dilihat.

Sayangnya, masih belum diketahui penyebab kematian anak singa gua yang baru ditemukan ini. Namun, melihat kondisinya yang begitu baik, temuan ini menimbulkan harapan besar bagi para peneliti untuk bisa mengkloning singa gua.

Baca juga: Viral Foto Dua Singa Jantan Berpelukan Mesra, Apakah Mereka Gay?

Meski demikian, kloning sendiri masih menjadi perdebatan dalam komunitas ilmiah, apalagi "menghidupkan" kembali hewan purba.

Pada 2013, para ilmuwan sepakat bahwa rekonstruksi genom (proses yang diperlukan untuk menciptakan kembali spesies) dapat dicapai secara ilmiah. Namun, mereka membutuhkan spesimen yang terhindar dari pembusukan untuk melakukannya.

Apakah temuan ini jawabannya?

PenulisResa Eka Ayu Sartika
EditorShierine Wangsa Wibawa
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM