BMKG dan UNESCO Buat Pelatihan Tanggap Tsunami untuk 6 Negara - Kompas.com

BMKG dan UNESCO Buat Pelatihan Tanggap Tsunami untuk 6 Negara

Gloria Setyvani Putri
Kompas.com - 13/11/2017, 21:30 WIB
Nelayan bersiap lego jangkar di Pulau Satonda yang menghadap Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jumat (24/6/2011). Pulau gunung api seluas 2.600 hektare ini dijadikan taman wisata laut yang memiliki danau air asin di tengah pulau. Diperkirakan danau terbentuk akibat letusan Gunung Tambora yang mengakibatkan tsunami hingga menerjang kaldera Gunung Satonda pada tahun 1815.  KOMPAS IMAGES/FIKRIA HIDAYAT Nelayan bersiap lego jangkar di Pulau Satonda yang menghadap Pulau Sumbawa, Nusa Tenggara Barat, Jumat (24/6/2011). Pulau gunung api seluas 2.600 hektare ini dijadikan taman wisata laut yang memiliki danau air asin di tengah pulau. Diperkirakan danau terbentuk akibat letusan Gunung Tambora yang mengakibatkan tsunami hingga menerjang kaldera Gunung Satonda pada tahun 1815.

KOMPAS.com - 13 tahun lalu, sistem peringatan dini tsunami di kawasan Samudera Hindia belum beroperasi. Setelah kejadian tsunami Aceh, negara-negara di kawasan Samdera Hindia berkomitmen merancang dan menerapkan sistem peringatan dini dan mitigasi tsunami.

Dalam mitigasi tsunami atau upaya mengurangi dampak bencana, BMKG melalui siaran persnya menyebut bahwa kunci utama adalah melatih respon masyarakat pesisir untuk melakukan tindakan tepat dengan pelatihan, pengembangan rencana evakuasi tsunami, pemetaan, dan prosedurnya.

Untuk itu, Pusat Informasi Tsunami Internasional (International Tsunami Information Centre-ITIC) yang berpusat di Honolulu, Hawaii, telah melaksanakan program pengembangan kapasitas berfokus evakuasi. Kegiatan ini sukses diujicoba di Honduras dan Amerika Tengah selama periode 2015-2017.

Mereka melatih negara-negara rawan tsunami untuk menghasilkan peta evakuasi yang dapat diandalkan dan praktis, berbasis sains dan masyarakat.

Baca Juga: Ramalan Gempa dan Tsunami Akhir 2017 Beredar, Apa Kata BMKG?

Dalam sidang Kelompok Koordinasi Antar Negara untuk Sistem Peringatan Dini dan  Mitigasi di Samudra Hindia di Kuala Lumpur, Februari 2017, diputuskan akan meminta  Indian Ocean Tsunami Information Centre (IOTIC) di Jakarta untuk melakukan kegiatan serupa.

"Pengembangan kapasitas melalui program kerja sama BMKG dan UNESCO. Program yang dimaksud adalah training pengembangan kapasitas rencana evakuasi tsunami, pemetaan dan prosedurnya untuk negara-negara di Samudera Hindia," kata Mochammad Riyadi, selaku kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, dalam siaran persnya kepada Kompas.com, Senin (13/11/2017).

Pelatihan ini dilaksanakan selama sepuluh hari sejak Senin (13/11/2017) sampai Kamis (23/11/2017) di Auditorium Pusat Pendidikan dan Pelatihan BMKG, Citeko, Bogor.

Lebih lengkapnya, pelatihan ini memberikan metode proses perencanaan, informasi aspek teknis strategi evakuasi, tata ruang, disain peta dan prosedur evakuasi, seta teknik fasilitasi untuk pendekatan partisipatif dan konsultatif di tingkat masyarakat.

Kegiatan ini diikuti oleh 20 peserta dari enam negara yang terletak di Samudera Hindia (Indonesia, India, Malaysia, Maladewa, Oman, dan Seychelles).

Melibatkan 11 narasumber. Dua di anataranya adalah pakar mitigasi tsunami, yakni Dr Laura Kong yang merupakan Direktur IOC-UNESCO dan International Tsunami Information Centre (ITIC) dan Dr Christopher Moore dari The National Oceanic Atmospheric Administration, USA.

Baca Juga: Belajar dari Mentawai, Mewaspadai Tsunami yang “Senyap”

Mereka membahas mengenai pemodelan rendaman tsunami, pemetaan rendaman tsunami untuk evakuasi, pemetaan evakuasi, perencanaan, prosedur dan informasi  tsunami bagi publik, dan rencana tanggap darurat, prosedur operasional standard (SOP) dan perencanaan  latihan.  

"Tujuannya adalah membangun kapasitas negara-negara anggota Samudra  Hindia pada pemetaan, perencanaan, dan penyusunan prosedur evakuasi tsunami melalui  penguatan materi pelatihan, modul dan metode pengiriman pada peta, rencana, dan  prosedur evakuasi tsunami," tutupnya.

PenulisGloria Setyvani Putri
EditorYunanto Wiji Utomo
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM