Fenomena Langka, 2 Kuda Nil Selamatkan Wildebeest dari Buaya Ganas - Kompas.com

Fenomena Langka, 2 Kuda Nil Selamatkan Wildebeest dari Buaya Ganas

Shierine Wangsa Wibawa
Kompas.com - 30/08/2017, 20:05 WIB
Sebuah video dari Kruger National Park menunjukan bagaimana dua kuda nil tiba-tiba menyerang buaya dan menyelamatkan wildebeest.Kruger Sightings/Youtube Sebuah video dari Kruger National Park menunjukan bagaimana dua kuda nil tiba-tiba menyerang buaya dan menyelamatkan wildebeest.

KOMPAS.com -- Dunia satwa memang tak ada habisnya dalam mengejutkan manusia. Sebelumnya, seekor kuda nil pernah terekam membuat sekarat seekor singa betina karena dikagetkan saat tidur. Kali ini, pengunjung Kruger National Park di Afrika Selatan mendapati dua ekor kuda nil jantan menyelamatkan seekor wildebeest dari buaya ganas.

Fenomena langka tersebut diabadikan dalam sebuah video yang diunggah ke akun Kruger Sightings di Youtube pada tanggal 29 Agustus 2017.

Seekor wildebeest tampak sedang berusaha melepaskan diri dari buaya yang menggigit kaki belakangnya. Herbivora tersebut kemungkinan besar sedang minum ketika disergap oleh buaya.

(Baca juga: Inilah yang Terjadi Ketika Seekor Singa Membuat Kuda Nil Kaget)

Selama delapan menit, kedua hewan tersebut terlihat saling tarik-menarik hingga wildebeest mulai kehabisan tenaga dan perlahan-lahan terseret ke dalam air. Kondisi tersebut tentunya sangat menguntungkan buaya, hingga dua kuda nil tiba-tiba mendekat dari belakang.

Kedua kuda nil tersebut tiba-tiba menyerang buaya dan melepaskan wildebeest dari gigitan reptil ganas tersebut. Belakangan, wildebeest terlihat pergi menjauh dengan kaki belakang yang patah.

Walaupun terlihat heroik, Douglas McCauley, seorang profesor di Unviersity of California Santa Barbara, berkata bahwa kedua kuda nil sebenarnya tidak berniat menyelamatkan wildebeest.

Mamalia herbivora tersebut adalah hewan yang agresif dan sangat teritorial. Berdasarkan sifat tersebut, McCauley menawarkan dua teori mengapa kedua kuda nil yang kemungkinan besar jantan sub-dominan menyerang buaya dan secara tidak sengaja membebaskan wildebeest.

Pertama, buaya tidak sengaja masuk ke dalam teritori kuda nil. Meskipun hidup bersama-sama di satu lubang air, buaya dan kuda nil biasanya saling menjaga jarak satu sama lain karena mamalia tersebut terlalu besar untuk diserang oleh buaya dan memiliki jenis makanan yang berbeda.

(Baca juga: Pertama Kali, Induk Singa Adopsi Anak Macan Tutul)

Akan tetapi,  teritori kuda nil biasanya beradius sekitar dua meter di sekitarnya dan mereka tidak akan segan-segan menyerang buaya yang berani memasukinya.

Hipotesis McCauley yang kedua adalah air yang terciprat akibat usaha wildebeest untuk menyelamatkan diri membuat kuda nil merasa teritorinya sedang terancam. Hipotesis ini, menurut McCauley, lebih memungkinkan bila melihat video yang diunggah.

Dia mengatakan, tebakan terbaikku adalah kuda nil bertindak sangat agresif terhadap apa pun yang mencoba masuk ke air tempat mereka berendam. Mereka akan menyerang dan mencoba mengusir Anda.

Walaupun video tidak menunjukkan bahwa sisi altruisme dari kuda nil, McCauley berkata bahwa video ini adalah contoh luar biasa yang menunjukkan bagaimana hewan hidup bersama dan berbagi tempat di alam liar.

PenulisShierine Wangsa Wibawa
EditorShierine Wangsa Wibawa
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM