6 Faktor Risiko Kanker Tiroid, Paparan Radiasi hingga Kurang Iodium

Kompas.com - 11/02/2020, 11:00 WIB
Ilustrasi kanker tiroid Ilustrasi kanker tiroid

KOMPAS.com - Kanker tiroid merupakan salah satu jenis kanker yang tidak banyak disadari masyarakat. Padahal, kanker ini termasuk 10 besar penyakit yang paling banyak diidap masyarakat Indonesia.

Dokter Spesialis Kedokteran Nuklir sekaligus Dokter Konsultan Pita Tosca, dr Ryan Yudistiro, SpKN, FANMB, PhD mengatakan, penyebab utama kanker tiroid belum diketahui pasti.

Kendati demikian kanker tiroid ini dapat terjadi karena adanya mutasi DNA pada sel-sel yang terdapat di kelenjar tiroid seseorang.

"Sampai sekarang belum diketahui penyebab kanker tiroid itu sendiri, tapi yang jelas mutasi sel di kelenjar tiroid, karena faktor pemicu bisa menyebabkan kanker tiroid itu," kata Ryan dalam acara Diskusi dan Edukasi Kesehatan Tiroid untuk para Pejuang Tiroid Indonesia oleh Pita Tosca, Jakarta, Sabtu (8/2/2020).

Baca juga: Benjolan di Leher Depan, Hati-hati Gejala Kanker Tiroid

Dari mutasi sel yang berkembang secara cepat dan tidak terkendali, kemudian berubah menjadi nodul atau benjolan pada tiroid.

Ditegaskan oleh Ryan, sebenarnya benjolan atau nodul tiroid bisa muncul pada siapapun.

Bahkan diprakirakan sebanyak 75 persen populasi manusia, memiliki nodul di kelenjar tiroidnya.

Nodul yang jinak pada umumnya tidak akan menimbulkan gangguan apapun.

Namun jika nodul tersebut berkembang dan menjadi ganas, hal itu akan jadi masalah karena itu sudah menjadi kanker tiroid.

Hal itu dikarenakan, sel yang bermutasi tidak mudah mati dan tergantikan dengan sel baru, melainkan terus tumbuh menjadi tumor, serta berpotensi menjalar ke organ-organ lainnya.

Faktor risiko

Dikarenakan penyakit kanker tiroid ini tidak diketahui penyebabnya, setidaknya Anda perlu mengetahui apa saja faktor risiko yang bisa memicu penyakit itu muncul.

1. Usia

Pada umumnya pasien kanker tiroid rentan terjadi pada mereka yang berusia 20-65 tahun.

"Tetapi memang yang banyak itu 40 tahun ke atas," kata dia.

2. Jenis kelamin perempuan

Penyakit kanker tiroid ini juga lebih sering ditemukan pada wanita dibanding pria.

3. Paparan radiasi

Terpapar radiasi sangat memungkinkan seseorang mendapati gangguan di kelenjar tiroid.

Paparan radiasi bisa berasal dari bahan kimia, radiasi nuklir, ataupun sinar matahari.

Ryan menjelaskan, paparan radiasi ini tidak dapat terjadi dalam waktu singkat. Setidaknya butuh waktu puluhan tahun membuat sel kanker muncul dari terpapar radiasi tersebut.

4. Genetik

Kanker tiroid ini juga termasuk penyakit keturunan. Seseorang yang memiliki anggota keluarga terkena kanker tiroid ini, berpeluang mengalami penyakit yang sama.

"Riwayat keluarga itu ada namanya sindrom neoplasma endokrin," ujarnya.

Baca juga: Efeknya pada Tubuh jika Kekurangan Hormon Tiroid

5. Kurang asupan iodium

Pada jenis kanker tiroid telah berukuran besar dan menyebar ke jaringan lain, kekurangan iodium menjadi risiko munculnya kanker tiroid. Oleh sebab itu, terapi Yodium Radioaktif (Y Rad) akan diberikan kepada pasien tersebut.

6. Gangguan pada tiroid

Gangguan pada tiroid seperti peradangan di kelenjar tiroid atau biasa dikenal dengan penyakit gondok, maka risiko terkena kanker tiroid juga mungkin lebih besar.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X