Pneumonia Bisa Dicegah, Ini Daftar Vaksinnya

Kompas.com - 18/01/2020, 17:04 WIB
Ilustrasi pneumonia ShutterstockIlustrasi pneumonia

KOMPAS.com - Penyakit pneumonia atau radang paru pada umumnya dapat dicegah dengan melakukan vaksinasi.

Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PP-PDPI), DR Dr Erlina Burhan MSc SpP(K), mengatakan bahwa gangguan paru berupa pneumonia atau radang yang fatalnya dapat menyebabkan kematian sebenarnya bisa dicegah.

Terdapat beberapa vaksin yang ditujukan untuk mencegah pneumonia.

Namun, ditegaskan Erlina bahwa vaksin untuk pneumonia yang biasanya diberikan ini tidak bisa mencegah virus misterius di China atau pneumonia Wuhan yang sedang hangat diperbincangkan saat ini.

Beberapa vaksin tersebut yaitu sebagai berikut.

1. Vaksin pneumokokus PCV13

Vaksin PCV13 adalah Pneumococcal Conjugate Vaccine (PCV) yang memberikan kekebalan terhadap 13 strain bakteri Streptococcus pneumonia, yang paling sering menyebabkan penyakit pneumokokus pada manusia.

Masa perlindungan sekitar tiga tahun. Vaksin PCV13 ini utamanya ditujukan kepada bayi dan anak di bawah usia 2 tahun.

2. Vaksin pneumokokus PPSV23

Vaksin PPSV23 memberikan proteksi terhadap 23 strain bakteri pneumokokus. Vaksin ini ditujukan kepada kelompok umur yang lebih dewasa, dengan usia 65 tahun ke atas, atau 2 hingga 64 tahun dengan kondisi khusus.

3. Vaksin Hib

Di negara berkembang, bakteri Haemophilus influenzae type B (Hib) merupakan penyebab utama pneumonia dan radang otak (meningitis).

Di Indonesia, vaksinasi Hib telah masuk dalam program nasional imunisasi untuk bayi.

Terkait pencegahan pneumonia yang sedang outbreak (pneumonia Wuhan) saat ini, kata Erlina, belum ada vaksin untuk mencegahnya. Erlina menyebutkan karena kasus tersebut disebabkan oleh coronavirus jenis baru.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X