The Conversation
Wartawan dan akademisi

Platform kolaborasi antara wartawan dan akademisi dalam menyebarluaskan analisis dan riset kepada khalayak luas.

Kenapa Orang Memilih Politikus yang Jelas-jelas Tukang Bohong?

Kompas.com - 10/01/2020, 19:33 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh Stephan Lewandowsky


BARU-baru ini, Inggris memilih perdana menteri yang secara tidak sah membekukan parlemen untuk menghindari penyelidikan demokratis dan yang secara terang-terangan mengeluarkan pernyataan palsu, kapan pun ia mau.

Boris Johnson dengan santai menyangkal keberadaan media di depan kamera TV dan ia mengelak tentang elemen inti perjanjian Brexit yang dia susun, seperti perlunya pemeriksaan pabean antara Inggris dan Irlandia Utara.

Pada 2016, pemilih Amerika Serikat (AS) dihadapkan pada pilihan antara seorang kandidat presiden yang 75% pernyataan kampanyenya akurat dan kandidat lainnya yang 70% klaimnya salah menurut salah satu lembaga pengecekan fakta.

Orang Amerika kemudian memilih Donald Trump yang telah membuat lebih dari 13.000 klaim salah atau menyesatkan sejak menjabat.

Tingkat kepuasan publik (approval rating) terhadap Trump cenderung stabil selama dua tahun dan sebanyak 77% Republikan menganggapnya jujur.

Johnson terpilih dengan kemenangan telak dan lebih dari setengah penduduk Inggris tidak peduli dengan tindakan Johnson yang membekukan parlemen.

Kenapa ini bisa terjadi? Mengapa para demagog tukang bohong memiliki daya tarik dalam masyarakat yang memiliki sejarah panjang demokrasi dan empirisme?

Apakah orang-orang tidak peka terhadap kebohongan? Apakah mereka tidak dapat membedakan antara yang benar dan yang salah? Apakah orang-orang tidak lagi peduli pada kebenaran?

Jawabannya bergantung dan bertumpu pada perbedaan antara pemahaman konvensional kita mengenai kejujuran dan gagasan “keaslian”. Elemen utama dari kejujuran adalah akurasi faktual, sedangkan elemen utama dari keotentikan adalah keselarasan antara persona pribadi dan persona publik dari seorang politikus.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.