Terungkap, Misteri Suara Dengung yang Terdengar di Seluruh Dunia

Kompas.com - 10/01/2020, 18:30 WIB
Danau kawah dari tepi sungai puncak di pusat Hunga Tonga-Hunga Haapai, yang dibentuk oleh letusan gunung berapi bawah laut pada tahun 2014. Para ilmuwan yang mempelajari massa lahan baru berharap dapat berfungsi sebagai template untuk pemahaman yang lebih baik tentang Mars kuno. Danau kawah dari tepi sungai puncak di pusat Hunga Tonga-Hunga Haapai, yang dibentuk oleh letusan gunung berapi bawah laut pada tahun 2014. Para ilmuwan yang mempelajari massa lahan baru berharap dapat berfungsi sebagai template untuk pemahaman yang lebih baik tentang Mars kuno.

KOMPAS.COM - Pada Mei dan Juni 2018, banyak sinyal seismik yang terdeteksi oleh badan-badan pemantauan gempa bumi di seluruh dunia. Terdengar suara dengungan yang aneh dan beberapa sinyal yang terdeteksi hingga bulan November tahun itu, yang berdurasi hingga 20 menit.

Mengutip CNN, Jumat (10/1/2020), komunitas ilmiah pun ingin mengetahui sinyal dan dengungan tersebut. Akhirnya, sebuah studi baru menemukan bahwa penyebab dari sinyal dan dengungan tersebut adalah adanya pembentukan gunung berapi bawah laut yang baru.

Jumlah gempa yang tidak biasa dilacak ke Pulau Mayotte di Samudra Hindia, salah satu anggota Kepulauan Komoro yang ditemukan antara Afrika dan Madagaskar.

Baca juga: Teka-teki Dengung Misterius Bumi Terpecahkan, Apa Sebabnya?

Para ilmuwan mendeteksi 7.000 gempa tektonik dalam ruang lingkup penelitian. Gempa bumi semacam ini terjadi ketika lempeng tektonik Bumi menjadi ‘macet’ ketika mereka bergerak berdampingan.

Sehingga, tekanan yang memungkinkan mereka untuk bergerak menyebabkan gempa bumi. Gempa bumi paling parah mencapai kekuatan M=5,9 pada Mei 2018.

Mereka juga menemukan 407 sinyal seismik jangka panjang. Sinyal periode sangat panjang ini, yang disebut VLP, harmonis dan rendah, mengingatkan pada bass ganda atau bel besar.
Selain itu, sinyal 20 hingga 30 menit mereka dapat dideteksi ratusan mil jauhnya.

Gempa bumi dan sinyal datang dari sekitar 22 mil di lepas pantai timur pulau. Para peneliti tidak dapat melihat tanda-tanda aktivitas vulkanik di daerah ini, tetapi mereka menduga bahwa proses magmatik mungkin membentuk menjadi satu.

Interaksi lempeng tektonik sebagian besar memicu aktivitas seismik dan vulkanik. Selain itu juga gempa bumi dan gunung berapi. britannica.com Interaksi lempeng tektonik sebagian besar memicu aktivitas seismik dan vulkanik. Selain itu juga gempa bumi dan gunung berapi.

Sayangnya, tidak ada jaringan seismik di bagian dasar lautan ini, artinya, mereka hanya bisa mendapatkan pengukuran dari pulau Madagaskar dan Afrika.

Tetapi mereka melihat penurunan permukaan pulau sebesar tujuh inci sehingga mengaitkannya dengan aktivitas gempa bumi.

Dalam sebuah studi baru dalam jurnal Nature Geoscience, para peneliti mengembangkan metode seismologis baru sehingga dapat membantu mereka mengumpulkan garis waktu selama setahun untuk merekonstruksi apa yang terjadi.

Fase pertama melibatkan magma yang naik dengan cepat dari reservoir di mantel 18 mil di bawah permukaan bumi. Ini membuka saluran di dasar laut, memungkinkan magma mengalir dan mulai membentuk gunung berapi bawah laut yang baru.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber CNN
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X