Imunisasi Jadi Kunci Cegah Pneumonia pada Bayi dan Balita

Kompas.com - 07/12/2019, 20:04 WIB
Ilustrasi vaksinasi anak-anak. SHUTTERSTOCKIlustrasi vaksinasi anak-anak.

KOMPAS.com - Imunisasi dijadikan salah satu pencegahan yang dianggap paling baik untuk mengantisipasi berbagai penyakit. Salah satunya adalah pneumonia.

Imunisasi adalah satu upaya untuk menimbulkan atau meningkatakan sistem kekebalan tubuh atau imunitas seseorang, termasuk pada bayi dan balita.

Apa pentingnya imunisasi?

Direktur Surveillance dan Karantina Kesehatan P2P, Drg R Vensya Sitohang MEpid, mengatakan bahwa imunisasi sangat penting dilakukan untuk dapat menurunkan angka prevalensi kematian pada bayi dan balita. Ini menjadi penting untuk dilakukan oleh masyarakat dan pemerintah.

"Imunisasi akan menjadi proteksi spesifik individu bagi masyarakat, karena setiap orang yang mendapatkan imunisasi akan membentuk antibodi spesifik terhadap penyakit tertentu," kata Vensya dalam acara bertajuk "Stop Pneumonia! Beraksi Sekarang" di Gedung Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), Jakarta, Rabu (4/12/2019).

Baca juga: Apa Itu Pneumonia, Penyakit yang Membunuh 19.000 Balita di Indonesia?

Selanjutnya, Vensya juga melihat dari sisi pemerintah bahwa dalam penerapan imunisasi ini perlu membentuk kekebalan kelompok (community protection).

"Hal ini (community protection) menjadi penting karena jumlah orang yang diimunisasi dalam masyarakat, dalam jumlah yang cukup 95 persen dapat melindungi kelompok masyarakat yang rentan," ujarnya.

Tidak hanya itu, pemberian imunisasi pada kelompok usia tertentu (anak) juga dikatakan akan menjadi pembatas penularan, kepada kelompok usia dewasa atau orang tua.

Tujuan dilakukannya imunisasi

Dijelaskan oleh Vensya bahwa tujuan penyelenggaraan imunisasi yaitu menurunkan kesakitan, kecatatan dan kematian akibat Penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I).

Adapun kategori PD3I yaitu pneumonia, tuberkolosis, difteri, pertusis, tetanus, polio, campak, hepatitis B, Hib (hemophillus influenzae type B), human papiloma virus, rubella, rotavirus, JE, HIV, malaria dan dengue.

Menurut publikasi dari UNICEF tahun 2015, upaya memerangi kematian terkait pneumonia dapat dilaksanakan melalui pencegahan dan pengobatan yang lebih baik terhadap infeksi. Cara pencegahan yang paling efektif adalah dengan melakukan imunisasi.

"Pencegahan bayi dari sakit pneumonia terutama dilakukan dengan melakukan imunisasi lengkap kepada bayi," Kasie Pneumonia Subdit ISPA Direktorat PPML Direktorat Jenderal P2P, Kementerian Kesehatan, Dr Indra Kurnia Sari MKes.

Ilustrasi vaksinshutterstock Ilustrasi vaksin

Imunisasi terkait pneumonia meliputi imunisasi campak, pertusis, pneumokokus (PCV), dan Haemophilus influenzae tipe B (Hib).

Untuk vaksin PCV belum termasuk dalam program, namun sejak tahun 2017 Kementerian Kesehatan telah merintis program imunisasi PVC untuk seluruh anak di Indonesia.

Pemberian vaksin Hib dan PCV dapat menurunkan kejaidan pneumonia pada balita hingga 49 persen.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X