Brentuximab Vedotin, Terapi Baru untuk Kanker Limfoma Hodgkin Kambuh

Kompas.com - 18/11/2019, 09:23 WIB
Ilustrasi kanker limfoma SHUTTERSTOCKIlustrasi kanker limfoma

KOMPAS.com - Kanker selalu identik dengan pengobatan yang banyak memiliki efek samping dan biaya yang tak sedikit.

Inovasi pengobatan dan obat-obatan juga terus terjadi, salah satunya yaitu pengobatan untuk penyakit kanker limfoma Hodgkin (LH) yang memiliki antigen bernama CD30.

Dokter Spesialis Hematologi Onkologi Medik RSCM, Dr dr Ikhwan Rinaldi mengatakan, meskipun LH memiliki angka kesembuhan yang tinggi, 10-30 persen di antara penderita sangat mungkin mengalami kanker LH lagi atau kambuh.

"Pada pengobatan LH kambuh, (biasanya) adalah kemoterapi dosis tinggi yang dilanjutkan dengan transplantasi sumsum tulang," kata Ikhwan dalam acara bertajuk Harapan Baru Bagi Pasien Kanker Limfoma Hodgkin dengan Terapi Inovatif di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Baca juga: Serba Serbi Limfoma Hodgkin dari Penyebaran, Gejala dan Diagnosis

Sayangnya, kata Ikhwan, regimen kemoterapi untuk kasus LH kambuh tidak banyak mengalami perubahan dalam 30 tahun terakhir ini.

Serta transplantasi sumsum tulang juga tidak selalu dapat dilakukan pada kasus LH kambuh karena masalah finansial dan ketidakmampuan fisik terutama pasien-pasien usia lanjut.

"Tapi saat ini terdapat inovasi pengobatan non transplantasi dengan Antibody Drug Conjugate (ADC) yang dikategorikan sebagai terapi bertarget, yang disebut obat pintar yaitu Brentuximab Vedotin (BV)," ujarnya.

Obat pintar BV ini berbeda dengan kemoterapi karena mampu mengenali sel LH melalui ikatan antara antibody monoclonal anti-CD30 dengan CD30 yang berada di permukaan sel LH. Obat pintar ini merupakan kombinasi antibody dan zat sitotoksik yang disebut ADC.

Brentuximab adalah antibody monoclonal anti-CD30 dan Vedotin adalah monomethyl auristatin E (MMAE) yang merupakan agen anti-neoplastik sintetik, dimana kedua komponen ini terkandung di dalam ADC tadi.

Cara kerja Brentuximab Vedotin

Ikhwan menjelaskan, BV bekerja dengan cara berikatan dengan CD30 di permukaan LH untuk selanjutnya masuk ke dalam sel dan melakukan penghentian siklus kehidupan sel sehingga terjadi apoptosis sel (kematian sel).

Dengan demikian obat pintar ini bekerja dengan mengenali dan menghancurkan hanya sel limfoma Hodgkin dan tidak menghancurkan sel lain, sehingga efek samping yang ditimbulkannya relative lebih ringan dibandingkan kemoterapi pada umumnya.

"Karena kalau kemoterapi itu dia menghancurkan semua sel-sel tumbuh yang ada di dalam tubuh, jadi efek sampingnya bisa ke rambut rontok dan lain sebagainya. Karena itu tadi sel-sel yang tumbuh atau berkembang cepat dalam tubuh kita itu bukan cuma sel kanker saja, sel rambut, sel juga cepat,” ujarnya.

Baca juga: Mengenal Kanker Limfoma, Jenis, Faktor Risiko, hingga Gejalanya

Indikasi Brentuximab Vedotin

Di Indonesia Brentuximab Vedotin yang sudah disetujui BPOM yaitu sebagai berikut;

  1. Pengobatan pasien limfoma Hodgkin CD30+ yang kambuh atau refrakter.
  2. Pengobatan pasien limfoma Hodgkin CD30+ yang kambuh atau refrakter setelah Tranplantasi Sel Punca Autologos, atau setidaknya dua pengobatan sebelumnya dimana Transplantasi Sel Punca Autologos atau kemoterapi multi agen bukan merupakan terapi pilihan.
  3. Pengobatan pasien systemic anaplastic large cell lymphoma (sALCL) yang kambuh atau refrakter.
  4. Pengobatan pasien mycosis fungoides (MF) atau primary cutaneous anasplastic large cell lymphoma (pCALCL) yang terkonfirmasi CD30+ setelah setidaknya satu pengobatan sistemik sebelumnya.

"Karena obat ini terbilang baru masuk di Indonesia, maka memang baru ada yang diperuntukkan bagi pasien LH yang kambuh atau sudah berada di fase second line teraphy. Kalau di Eropa bahkan memang sudah ada yang first line teraphy (LH awal)," tukasnya.dia.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antartika Tak Tersentuh Covid-19, Penelitian Musim Panas Ilmuwan Kurangi Personel

Antartika Tak Tersentuh Covid-19, Penelitian Musim Panas Ilmuwan Kurangi Personel

Oh Begitu
Bukan Palung Mariana, Lubang Terdalam Bumi Dibuat oleh Manusia

Bukan Palung Mariana, Lubang Terdalam Bumi Dibuat oleh Manusia

Fenomena
Sejak 70.000 Tahun Manusia Sudah Gunakan Panah Beracun, Ini Penjelasannya

Sejak 70.000 Tahun Manusia Sudah Gunakan Panah Beracun, Ini Penjelasannya

Fenomena
Planet Luar Tata Surya Bumi Super Paling Ekstrem Ternyata Punya Lautan Lava

Planet Luar Tata Surya Bumi Super Paling Ekstrem Ternyata Punya Lautan Lava

Fenomena
Hutan Hujan Amazon Kena Proyek Pengaspalan, Kerusakan Lingkungan di Depan Mata

Hutan Hujan Amazon Kena Proyek Pengaspalan, Kerusakan Lingkungan di Depan Mata

Fenomena
Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Sumba Ternyata Sudah 244 Kali Susulan

Gempa Hari Ini: M 5,0 Guncang Sumba Ternyata Sudah 244 Kali Susulan

Fenomena
Istri Adalah Orang Lain yang Kebetulan Diurus Suami, Benarkah?

Istri Adalah Orang Lain yang Kebetulan Diurus Suami, Benarkah?

Oh Begitu
Ilmuwan di Inggris Kembangkan Vaksin Tiruan untuk Lawan Covid-19

Ilmuwan di Inggris Kembangkan Vaksin Tiruan untuk Lawan Covid-19

Fenomena
Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya

Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya

Fenomena
Ledakan Lebanon, Bagaimana Amonium Nitrat Menghancurkan Kota?

Ledakan Lebanon, Bagaimana Amonium Nitrat Menghancurkan Kota?

Oh Begitu
Sejak 5 Agustus, Rentetan Gempa Sumba Mencapai 112 Kali

Sejak 5 Agustus, Rentetan Gempa Sumba Mencapai 112 Kali

Fenomena
Rentetan 3 Gempa Guncang Sumba NTT, Begini Analisis BMKG

Rentetan 3 Gempa Guncang Sumba NTT, Begini Analisis BMKG

Fenomena
Banyak Hewan Terancam Punah, Kenapa Ilmuwan Pilih Selamatkan Parasit?

Banyak Hewan Terancam Punah, Kenapa Ilmuwan Pilih Selamatkan Parasit?

Fenomena
Mengapa Zebra Punya Garis-garis Hitam Putih di Tubuh? Ini Penjelasan Sains

Mengapa Zebra Punya Garis-garis Hitam Putih di Tubuh? Ini Penjelasan Sains

Oh Begitu
Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat Dibanding Rapid Test

Deteksi Kilat Corona, Swab Antigen Lebih Akurat Dibanding Rapid Test

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X