Serba Serbi Limfoma Hodgkin dari Penyebaran, Gejala dan Diagnosis

Kompas.com - 14/11/2019, 11:04 WIB
Ilustrasi cek kanker linfoma atau kelenjar getah bening Ilustrasi cek kanker linfoma atau kelenjar getah bening


KOMPAS.com - Menurut data Globocan pada 2018, insiden kanker limfoma hodgkin di seluruh dunia mencapai 79.990 kasus baru dengan 26.167 di antaranya berujung kematian.

Sementara pada tahun yang sama, di Indonesia terdapat 1.047 kasus kanker limfoma hodgkin baru dan 574 orang di antaranya meninggal dunia.

Kanker limfoma hodgkin (LH) merupakan satu dari dua jenis kanker limfoma. Kanker ini menyerang kelenjar getah bening yang terletak di leher dan kepala.

Ketua Perhimpunan Hematologi dan Transfusi Darah Indonesia (PHTDI) dan Persatuan Hematologi Onkologi Medik Ilmu Penyakit Dalam Indonesia (PERHOMPEDIN), Dr dr Tubagus Djumhana Atmakusuma, SpPD KHOM, FINASIM menjelaskan, LH termasuk kanker darah.

Baca juga: Mengenal Kanker Limfoma, Jenis, Faktor Risiko, hingga Gejalanya

"Nah, seperti yang telah disebutkan sebelumnya kanker limfoma ini kan menyerang kelenjar getah bening (KGB), sedangkan KGB itu ada diseluruh tubuh kita yaitu dalam aliran darah, karena itulah juga kadang disebut kanker darah juga ini," kata Djumhana dalam acara bertajuk Harapan Baru Bagi Pasien Kanker Limfoma Hodgkin dengan Terapi Inovatif di Jakarta, Rabu (13/11/2019).

Prevalensi kasus LH ini yaitu sekitar 20 persen dari seluruh kasus limfoma, yaitu dengan presentasi sekitar 60 persen (dari jumlah penduduk Indonesia) kasus baru per tahun, ada sekitar 40 persen orang dengan limfoma meninggal dunia.

Meskipun data di Indonesia sendiri belum ada riset terkait usia penderita LH ini, namun di Amerika Serikat kasus LH ini terjadi dengan puncak usia dewasa muda 20-24 tahun dan usia lanjut 75-79 tahun.

Penyebaran LH

Dituturkan Djumhana, LH terjadi karena mutasi gen sel B pada sistem limfatik atau disebut juga dengan limfosit B, dengan hasil deteksi adanya sel abnormal reed-stenberg.

Karena limfoma menyerang kelenjar getah bening, di mana jaringan getah bening berada di beberapa bagian tubuh, maka kanker limfoma hodgkin dapat muncul hampir di seluruh bagian tubuh. Namun yang paling sering adalah di bagian atas tubuh manusia.

"Meskipun LH dapat berawal di mana saja (anggota tubuh), paling sering diawali pada kelenjar getah bening di bagian atas tubuh, atau organ tubuh yang paling umum adalah di dada, leher, atau di bawah lengan," tuturnya.

LH paling sering menyebar melalui pembuluh limfa dari kelenjar getah bening ke kelenjar getah bening lainnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X