Kompas.com - 16/10/2019, 18:04 WIB
Ilustrasi mata Digital VisionIlustrasi mata

KOMPAS.com - Gangguan penglihatan bisa terjadi karena banyak hal. Salah satunya adalah penyakit Diabetes Melitus (DM) yang bisa berkembang hingga tahap kerusakan mata bernama Diabetik Retinopati (DR). Bila tidak ditangani, DR bahkan bisa menyebabkan kebutaan.

Ketua Perkumpulan Ahli Vitreoretina, Indonesian Vitreoretinal Society (INAVRS), Prof. dr. Arief S Kartasasmita, SpM (K), M.Kes, MM, PhD, menjelaskan bahwa DR merujuk pada suatu kondisi di mana ada kerusakan pembuluh darah pada retina.

Padahal, retina merupakan lapisan saraf yang melapisi bagian belakang mata. Retina juga merupakan bagian mata yang berfungsi menangkap gambar dan mengirim gambar tersebut ke otak.

Arief pun mengatakan bahwa penyebab utama DR adalah kombinasi dari tingginya tingkat tekanan darah, gula darah dan kolesterol.

Baca juga: Mengenal Glaukoma, Penyebab Kebutaan Nomor 2 di Indonesia

Pada pasien Diabetes Melitus menahun, kata Arief, perubahan tingkat gula darah dari waktu ke waktu dapat menyebabkan kerusakan pada pembuluh darah kecil di dalam retina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Nah pada kondisi kebutaan yang diakibatkan oleh DR, akan menjadi kondisi yang permanen dan tidak dapat diobati,” kata Arief, Sabtu (12/10/2019).

Oleh karena itulah, pencegahan dan pengobatan menjadi hal yang sangat penting supaya DR tidak terus berkembang dan menyebabkan kebutaan.

Untuk diketahui, DR merupakan penyakit komplikasi mikrovaskular diabetes melitus dengan angka prevalensi yang cukup tinggi.

Baca juga: Indonesia Targetkan Penurunan Angka Kebutaan pada 2020

Berdasarkan data penelitian yang dilakukan di beberapa daerah di Indonesia, diperkirakan bahwa prevalensi DR sebesar 42,6 persen di antara penderita DM. Lalu, sekitar 10 persen dari jumlah tersebut mengalami kebutaan.

Jumlah ini diperkirakan akan meningkat pada tahun 2030 dengan estimasi 98.400 orang menderita diabetes dan sekitar 11.000 orang di antaranya mengalami kebutaan.

Biaya perawatan kesehatan terkait DR di Indonesia di tahun 2025 juga diproyeksikan mencapai USD 8,9 miliar atau 3 kali lipat dibandingkan biaya yang telah dikeluarkan di tahun 2017 (USD 2,4 miliar).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia

5 Ras Kucing Paling Pintar di Dunia

Oh Begitu
Ada Kardiomegali dan Asam Lambung, Bagaimana agar Tidak Henti Jantung?

Ada Kardiomegali dan Asam Lambung, Bagaimana agar Tidak Henti Jantung?

Halo Prof!
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.