16 Responden Indonesia Dites DNA, Ternyata Tidak Ada Pribumi

Kompas.com - 16/10/2019, 17:37 WIB
Pembukaan pameran ASOI: Asal Usul Orang Indonesia di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (15/10/2019). Terlihat di dalamnya, Hilmar Farid, Edo Kondologit, Hasto Krisyanto, dan Budiman Sudjatmiko. KOMPAS.com/ANDIKA ADITIAPembukaan pameran ASOI: Asal Usul Orang Indonesia di Museum Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (15/10/2019). Terlihat di dalamnya, Hilmar Farid, Edo Kondologit, Hasto Krisyanto, dan Budiman Sudjatmiko.

KOMPAS.com- Tes DNA dengan 16 responden acak orang Indonesia yang dilaksanakan oleh majalah sejarah online Historia.id dalam Proyek DNA Penelusuran Leluhur Orang Indonesia Asli mengungkapkan bahwa ternyata, tidak ada yang dinamakan manusia pribumi atau asli Indonesia.

Hal ini disampaikan oleh Deputi Fundamental Eijkman Institute Prof Dr Herawati Aru Sudoyo pada peresmian acara pameran Asal Usul Orang Indonesia (ASOI) di Museum Nasional, Selasa (15/10/2019).

“Kalau dari sudut genetika dari data ilmiah, kalau pribumi harusnya 100 persen Indonesia. tapi hasilnya, dari 16 responden semuanya bercampur (asal moyangnya), tidak ada yang 100 persen Indonesia. Jadi tidak ada yang bisa mengklaim pribumi asli,” kata Herawati di Museum Nasional, Selasa (15/10/2019).

Berikut Kompas.com rangkumkan beberapa data dari responden yang mengikuti tes DNA dan dipamerkan dalam pameran ASOI yang akan digelar sampai 10 November 2019 mendatang.

Baca juga: Anda Berasal dari Mana? Menelusuri Asal Usul Orang Indonesia lewat DNA

1. Swastika Noorsabri

Wiraswasta asal Yogyakarta yang berkulit gelap dan bermata besar ini mengaku sebagai keturunan Jawa asli, karena kedua orangtuanya juga kelahiran Yogyakarta.

Namun, hasil tes DNA menunjukkan bahwa pria yang akrab disapa Sabri ini memiliki tingkat kandungan ras Tionghoa paling tinggi di antara presentase asal moyang lainnya.

“Lihat kulit saya, mata saya. Ternyata kandungan ras Chinese-nya, Tionghoanya saya jauh lebih besar daripada Grace Natalie. Ini juga mengejutkan saya dan sekarang saya merasa lebih berhak sebagai (keturunan) Tionghoa daripada Grace Natalie,” kata dia sambil tertawa.

2. Grace Natalie

Sebaliknya, Grace Natalie yang disindir oleh Sabri, ternyata memiliki presentase gen nenek moyang paling besar dari wilayah Asia Timur. Grace juga memiliki gen yang berasal dari wilayah seperti India dan juga Afghanistan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X