BMKG: Waspada Titik Panas di Beberapa Wilayah Indonesia

Kompas.com - 05/09/2019, 19:03 WIB
Sejumlah titik panas di BMKG BMKGSejumlah titik panas di BMKG

KOMPAS.com - Meski di beberapa wilayah bahkan memasuki masa hujan deras, ternyata hal ini tidak berpengaruh terhadap daerah yang memang banyak terdapat titik sumber panas (hot spot).

Ternyata hujan yang terjadi pada 2-3 minggu yang lalu hanya fenomena sementara. Hal ini dikatakan oleh Subbidang Prediksi Cuaca BMKG, Agie Wandala Putra, melalui telepon pada Kamis (5/9/2019).

Dijelaskan Agie, fenomena hujan sementara yang terjadi tersebut disebabkan oleh adanya gelombang tropis berupa Madeen-Julian Oscilation yang melewati wilayah Indonesia. Tepatnya saat sebagian daerah Sumatera, Jawa dan Kalimantan terjadi hujan.

"Kemarin dua atau tiga minggu hujan itu sebenarnya hanya fenomena sementara, itu karena ada gelombang tropis yang lewat. Per hari ini, posisinya gelombang tropis ini netral, tidak aktif. Sehingga adanya sikon tropis yang ada di utara, mengakibatkan udara di Indonesia seperti tertarik, sehingga mengakibatkan di Indonesia agak kering. Namanya tropical storm Lingling," kata Agie.

Baca juga: Badai Tropis Lingling Picu Potensi Gelombang Tinggi 6 Meter

Badai Lingling atau tropical storm Lingling ini pada umumnya juga menyebabkan terjadinya gelombang besar di sebagian besar perairan Indonesia.

Hal ini dikatakan Agie mengakibatkan massa udara yang ada di Indonesia tertarik ke arah utara, sehingga dominan udaranya cukup kering, terutama Sumatera bagian selatan dan Kalimantan.

Potensi hujan di wilayah Kalimantan juga cukup sulit dalam beberapa waktu ke depan, sehingga jika terjadi karhutla, masyarakat dihimbau agar segera melakukan antisipasi.

"Meskipun ada hujan tanggal 8, 9, 10 (September) akan ada hujan di daerah Kalimantan Barat, dan beberapa kawasan lainnya, itu akan lumayan membantu. Namun pada tanggal 6 atau 7 asapnya akan intensif di sana. Khususnya Kalimantan Barat, pagi ini titik panasnya cukup banyak," jelas Agie.

Baca juga: Ada 18.895 Sebaran Titik Panas, BMKG Minta Masyarakat Waspada Karhutla

Daerah lainnya yang punya potensi titik panas adalah Riau, Jambi, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Selatan, Kalimantan Timur.

Dari data (hari ini) berdasarkan pemantauan Himawari-8 Geohotspot, di wilayah Sumatera terdapat 146 titik panas, Kalimantan terdapat 672 titik panas, Sulawesi 12 titik panas, Jawa dengan 16 titik panas, Nusa Tenggara terdapat 8 titik panas, sedangkan Papua tidak memiliki titik panas yang terdeteksi.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Situasi ODHA di Tengah Pandemi Corona? Ini Hasil Surveinya

Bagaimana Situasi ODHA di Tengah Pandemi Corona? Ini Hasil Surveinya

Kita
[VIDEO] Tanya Dokter: Benarkah Kalung Eucalyptus Efektif Tangkal Corona?

[VIDEO] Tanya Dokter: Benarkah Kalung Eucalyptus Efektif Tangkal Corona?

Oh Begitu
Ilmuwan Temukan Petunjuk Sumber Energi Galaksi Bima Sakti

Ilmuwan Temukan Petunjuk Sumber Energi Galaksi Bima Sakti

Fenomena
Hati-hati Cuaca Ekstrem di Indonesia Masih Berpotensi 3 Hari ke Depan

Hati-hati Cuaca Ekstrem di Indonesia Masih Berpotensi 3 Hari ke Depan

Fenomena
Unik, Tenyata Seekor Gajah Bisa Melahap 150 Kg Pakan dalam Sehari, Kok Bisa?

Unik, Tenyata Seekor Gajah Bisa Melahap 150 Kg Pakan dalam Sehari, Kok Bisa?

Fenomena
Infeksi Otak Langka dari Amoeba Pemakan Otak Ditemukan di Florida

Infeksi Otak Langka dari Amoeba Pemakan Otak Ditemukan di Florida

Oh Begitu
Serba-serbi Hewan: Hiu Paus Punya Ribuan Gigi Kecil di Sekitar Mata

Serba-serbi Hewan: Hiu Paus Punya Ribuan Gigi Kecil di Sekitar Mata

Fenomena
CDC China: Virus Flu Babi Baru Tidak akan Jadi Pandemi Secepat Itu, Ini Penjelasannya

CDC China: Virus Flu Babi Baru Tidak akan Jadi Pandemi Secepat Itu, Ini Penjelasannya

Fenomena
Dalam 10 Hari di India, 147 Orang Meninggal Dunia Akibat Serangan Petir

Dalam 10 Hari di India, 147 Orang Meninggal Dunia Akibat Serangan Petir

Fenomena
Kasus Baru Covid-19 di Amerika Serikat Meroket, Tapi Kenapa Kurva Kematian Rata?

Kasus Baru Covid-19 di Amerika Serikat Meroket, Tapi Kenapa Kurva Kematian Rata?

Fenomena
239 Ahli Sebut Virus Corona Menyebar di Udara, WHO Sangkal Bukti

239 Ahli Sebut Virus Corona Menyebar di Udara, WHO Sangkal Bukti

Kita
Kementan: Roll On dan Inhaler Eucalyptus Sudah Terdaftar Badan POM

Kementan: Roll On dan Inhaler Eucalyptus Sudah Terdaftar Badan POM

Oh Begitu
Kalung Aromaterapi Eucalyptus Kementan, Mengapa Belum Diuji Klinis?

Kalung Aromaterapi Eucalyptus Kementan, Mengapa Belum Diuji Klinis?

Oh Begitu
Kementan: Kalung Aromaterapi Bukan Antivirus, tapi Aksesori Kesehatan

Kementan: Kalung Aromaterapi Bukan Antivirus, tapi Aksesori Kesehatan

Oh Begitu
Studi: Virus Mencuri Kode Genetis Manusia, Ciptakan Gen Campuran Baru

Studi: Virus Mencuri Kode Genetis Manusia, Ciptakan Gen Campuran Baru

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads X