Rentetan Lindu Terjadi di Zona Subduksi sejak Awal Agustus, Ada Apa?

Kompas.com - 13/08/2019, 06:05 WIB
Ilustrasi gempa ShutterstockIlustrasi gempa

KOMPAS.com — Hasil monitoring BMKG menunjukkan bahwa sejak awal Agustus 2019 telah terjadi rentetan aktivitas gempa bumi di Busur Subduksi Sunda.

Aktivitas gempa singnifikan ini tersebar dari Segmen Megathrust Mentawai-Siberut hingga Segmen Megathrust Sumba.

Diawali dengan peristiwa gempa kuat dan merusak di Banten berkekuatan M 6,9 pada 2 Agustus 2019, hingga hari ini rentetan gempa masih terus mengguncang.

Hari ini saja sudah 2 kali wilayah selatan Bali dan Banyuwangi diguncang gempa berkekuatan M 4,9.

Baca juga: Memahami Gempa Pembuka Lewat Lindu di Nias Selatan dan Mentawai

Sejak awal Agustus 2019 tercatat di Busur Subduksi Sunda sudah lebih dari 8 kali terjadi gempa signifikan, yaitu:

  1. 2 Agustus 2019 Gempa Selatan Banten M 6,9
  2. 3 Agustus 2019 Gempa Sukabumi M 4,4
  3. 9 Agustus 2019 Gempa Sumba M 4,3
  4. 10 Agustus 2019 Gempa Tasikmalaya dan Pangandaran M 4,0
  5. 10 Agustus 2019 Gempa Tasikmalaya dan Pangandaran M 5,1
  6. 11 Agustus 2019 Gempa Pariaman M 5,2
  7. 11 Agustus 2019 Gempa Selatan Selat Sunda M 5,1
  8. 12 Agustus 2019 Gempa Selatan Bali dan Banyuwangi M 4,9

Daryono, Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, mengatakan, rentetan gempa ini sangat menarik dicermati. Pasalnya, seluruh gempa berpusat di Zona Subduksi.

"Memang ada variasi kedalaman hiposenter, dalam hal ini ada pusat gempa yang sangat dangkal bersumber di zona subduksi muka (front subductioan), tetapi ada juga yang berada di kedalaman menengah di zona transisi antara zona Megathrust dan Benioff," ujar Daryono, kepada Kompas.com, Senin (12/8/2019).

Fenomena rentetan gempa yang terus terjadi ini, menurut Daryono, memancing perhatian masyarakat dan awak media, mengapa aktivitas gempa di zona subduksi akhir-akhir ini sangat aktif dan apakah merupakan aktivitas gempa pendahuluan (foreshocks)?

Menjawab pertanyaan ini, Daryono mengatakan kesulitan menjawabnya.

"Namun, hasil monitoring BMKG memang menunjukkan adanya klaster yang mencolok terkait adanya peningkatan aktivitas seismik," ujar dia.

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X