Kompas.com - 20/07/2019, 10:25 WIB
Komedian Tri Retno Prayudati atau biasa dikenal dengan nama Nunung ditangkap atas kasus penyalahgunaan narkotika. Dokumentasi Polda Metro JayaKomedian Tri Retno Prayudati atau biasa dikenal dengan nama Nunung ditangkap atas kasus penyalahgunaan narkotika.

KOMPAS.com - Tri Retno Prayudati alias Nunung dan suaminya July Jan Sambiran ditangkap karena memiliki dan  positif mengonsumsi narkoba jenis sabu.

Dalam siaran pers Kasubdit 1 Ditresnarkoba Polda Metro Jaya, Jeal Calvijn Simanjuntak mengungkap, Nunung dan suami menggunakan sabu dalam lima bulan terakhir untuk penambah stamina saat bekerja.

Sabu-sabu atau dikenal dengan nama metamfetamina, disingkat met memang dapat meningkatkan daya tahan tubuh untuk jangka pendek. Namun pemakaian dalam jangka panjang lain cerita, obat obat psikostimulan atau simpatomimetik yang sangat adiktif dan mirip amfetamin ini dapat mengganggu kesehatan fisik juga mental.

Baca juga: 7 Fakta Penangkapan Nunung Terkait Kasus Narkoba

Dalam dunia medis, obat ini digunakan untuk kasus gangguan hiperaktivitas kekurangan perhatian atau narkolepsi.

Namun, sabu sering disalahgunakan sebagai narkotika dalam bentuk kristal met alias metamfetamina berbentuk kristal atau serbuk yang dapat diisap melalui pipa atau sedotan.

Sabu dapat meningkatkan kadar dopamin dan norepinefrin yang terjadi selama alami di otak. Melansir Medical News Today, efek sabu bisa lebih dari kokain.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Merunut sejarah, sabu mulai ditemukan dan digunakan pada akhir abad ke-19. Saat itu obat ini  digunakan untuk mengobati hidung mampat dan stimulator pernapasan.

Selama Perang Dunia II, metamfetamin digunakan untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan suasa hati, juga membantu tetap waspada.

Baru dalam beberapa dekade sabu diketahui dapat menimbulkan kecanduan dan berbahaya. Pada 1970-an, sabu-sabu terdaftar sebagai zat terkontrol II. Artinya, metamfetamin ilegal tanpa resep dokter dan hanya digunakan dalam kondisi medis tertentu.

Baca juga: Yang Terjadi pada Otak jika Konsumsi Sabu

Meski efek jangka pendek dapat meningkatkan stamina, tapi bila obat ini dipakai terut menerus akan ada dampak serius pada fisik dan mental pemakai.

Berikut beberapa efek jangka panjang metamfetamin:

  • Metamfetamin bersifat neurotoksik dan dapat merusak neuron dopamin dan serotonin di otak.
  • Kebanyakan metamfetamin terbuat secara ilegal dan mengandung kafein, bedak, dan zat beracun lain.
  • Studi menunjukkan, sabu dapat menyebabkan perubahan struktural dan fungsional di otak yang terkait dengan emosi dan memori.
  • Toksisitas meningkat ketika digunakan dengan alkohol, kokain atau opiat.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pertolongan Pertama yang Benar untuk Pasien Henti Jantung

Pertolongan Pertama yang Benar untuk Pasien Henti Jantung

Oh Begitu
3 Dosis Vaksin Covid-19 Tingkatkan Kekebalan Penerima Transplantasi Organ, Studi Jelaskan

3 Dosis Vaksin Covid-19 Tingkatkan Kekebalan Penerima Transplantasi Organ, Studi Jelaskan

Fenomena
Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Robot Ini Diluncurkan untuk Selidiki Kehidupan Misterius Laut Dalam

Fenomena
T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

T-rex Remaja Disebut Jadi Penyebab Punahnya Dinosaurus Ukuran Sedang

Fenomena
Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Banyak Anak Usia 0-18 Tahun di Indonesia Tertular Covid-19, Begini Saran IDAI

Oh Begitu
7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

7 Makanan Terbaik untuk Kesehatan Paru-paru, Bit hingga Tomat

Oh Begitu
Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Efektivitas Vaksin Covid-19 Melawan Virus Corona Varian Delta

Oh Begitu
5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

5 Hal Penting yang Harus Diketahui tentang Covid-19 pada Anak

Kita
7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

7 Makanan untuk Kesehatan Jantung, Ada Sayuran hingga Ikan

Oh Begitu
Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Peneliti Temukan Fosil Mamalia Darat Terbesar di Dunia, Seperti Apa?

Oh Begitu
Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Kondisi Pandemi Covid-19 di Indonesia Mengkhawatirkan, Ini 5 Rekomendasi Organisasi Profesi Dokter

Oh Begitu
Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Waspada Potensi Gelombang Sangat Tinggi hingga 6 Meter di Perairan Jawa Timur

Oh Begitu
4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

4 Hal yang Harus Dilakukan Saat Keluarga Isolasi Mandiri di Rumah

Kita
Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Ahli Jelaskan 5 Alasan Situasi Pandemi Covid-19 di Indonesia Saat Ini Mengkhawatirkan

Oh Begitu
13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

13 Gejala Covid-19 pada Anak, Demam hingga Nafsu Makan Turun

Kita
komentar di artikel lainnya
Close Ads X