Kompas.com - 18/07/2019, 13:04 WIB
Alis dan bulu mata seorang warga, Frank Lettiere, membeku setelah berjalan di sepanjang tepian Danau Michigan yang tertutup es ketika suhu dingin ekstrem, Rabu (30/1/2019). Penduduk AS tengah menghadapi fenomena cuaca dingin ekstrem dengan suhu mencapai minus puluhan derajat Celsius dan telah menyebabkan sedikitnya 7 orang tewas. AFP PHOTO/JOSHUA LOTTAlis dan bulu mata seorang warga, Frank Lettiere, membeku setelah berjalan di sepanjang tepian Danau Michigan yang tertutup es ketika suhu dingin ekstrem, Rabu (30/1/2019). Penduduk AS tengah menghadapi fenomena cuaca dingin ekstrem dengan suhu mencapai minus puluhan derajat Celsius dan telah menyebabkan sedikitnya 7 orang tewas.

KOMPAS.com - Beberapa wilayah di Indonesia sedang mengalami suhu dingin. Bahkan banyak orang yang mengeluhkan suhu saat ini lebih dingin dibanding biasanya.

Bahkan, suhu Bandung mencapai 15,4 derajat celcius. Sedangkan di wilayah Lembang, suhu pada Rabu (17/07/2019) dini hari tercatat 13 derajat celcius.

Kepala Bidang Analisis Variablitas Iklim Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), Indra Gustari, memprediksi kondisi ini akan berlangsung hingga September. Meski begitu, suhu dingin ini akan mencapai puncaknya pada Bulan Agustus.

Adapun daerah yang mengalami suhu dingin ini meliputi Sumatera bagian selatan, Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan bagian selatan, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku, dan sekitar Merauke.

"Khususnya di selatan Ekuator dan sedang musim kemarau," tutur Indra kepada Kompas.com, Kamis (18/7/2019).

Baca juga: Suhu Dingin di Bandung Biasa Saja, 1987 Pernah 11,2 Derajat Celcius

Indra menambahkan, kondisi ini merupakan salah satu karakteristik musim kemarau. Pada musim kemarau, suhu udara memang menjadi rendah. Ini karena tidak ada awan yang dapat memerangkap panas, sehingga suhu panas pada siang hari lepas menuju ke atmosfer.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Panas dalam bentuk gelombang panjang dari bumi di daerah yang kemarau atau tanpa awan, dapat lepas ke atmosfer secara optimal," ujar Indra.

Indra menambahkan, kondisi setiap darah berbeda. Namun berdasarkan data historis, suhu saat ini berada di posisi terendah dibandingkan dengan kondisi rata-ratanya.

Dia mengambil contoh Kota Bandung.Menurutnya, suhu rata-rata wilayah ini pada Bulan Juli adalah 18 derajat celcius. Tetapi saat ini, suhu tercatat lebih rendah mencapai 13 derajat celsius.

Namun, Indra menggarisbawahi agar masyarakat memahami suhu dingin ini sebagai siklus tahunan dan tidak menganggapnya sebagai sesuatu fenomena aneh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Orbit Bumi Berfluktuasi yang Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Orbit Bumi Berfluktuasi yang Pengaruhi Evolusi, Ilmuwan Temukan Buktinya

Fenomena
[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

[POPULER SAINS] WHO: Dunia Ciptakan Ladang Subur bagi Varian Baru Berkembang | Robot Pertama yang Bisa Bereproduksi

Oh Begitu
5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

5 Bintang Paling Terang yang Menghiasi Langit Malam

Oh Begitu
Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Dahsyatnya Letusan Gunung Vesuvius Setara Bom Atom Hiroshima, Ini Kata Arkeolog

Fenomena
4 Tahapan Siklus Menstruasi

4 Tahapan Siklus Menstruasi

Kita
Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Unik, Peneliti Temukan Fosil Dinosaurus Ekor Lapis Baja di Chili

Fenomena
Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Ukuran Gigi Taring Manusia Menyusut Seiring Waktu, Kok Bisa?

Oh Begitu
Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Terkubur 1.700 Tahun, Vila Romawi Ditemukan di Lahan Pertanian Inggris

Oh Begitu
Fakta-fakta Kelinci Laut, Siput Tanpa Cangkang yang Mirip Kelinci

Fakta-fakta Kelinci Laut, Siput Tanpa Cangkang yang Mirip Kelinci

Oh Begitu
Perbandingan Varian Omicron dengan Varian Delta, Ahli: Belum Tentu Lebih Berbahaya

Perbandingan Varian Omicron dengan Varian Delta, Ahli: Belum Tentu Lebih Berbahaya

Oh Begitu
Cara Melihat Komet Leonard Sepanjang Desember 2021 Ini

Cara Melihat Komet Leonard Sepanjang Desember 2021 Ini

Fenomena
Misteri Varian Omicron Butuh Waktu Berminggu-minggu untuk Dipecahkan

Misteri Varian Omicron Butuh Waktu Berminggu-minggu untuk Dipecahkan

Oh Begitu
Menurut Sains, Ini 5 Alasan Tidur yang Cukup Penting untuk Diet

Menurut Sains, Ini 5 Alasan Tidur yang Cukup Penting untuk Diet

Oh Begitu
Arti Kata Omicron, Alfabet Yunani yang Jadi Nama Varian Baru Covid-19

Arti Kata Omicron, Alfabet Yunani yang Jadi Nama Varian Baru Covid-19

Oh Begitu
Update Siklon Tropis Nyatoh, Akan Bergerak ke Utara dan Masih Berdampak ke Indonesia

Update Siklon Tropis Nyatoh, Akan Bergerak ke Utara dan Masih Berdampak ke Indonesia

Fenomena
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.