Gempa Bermagnitudo 6 Guncang Bali, BMKG Ungkap Sebab dan Keunikannya

Kompas.com - 16/07/2019, 09:37 WIB
Gempa bermagnitudo 6 mengguncang Bali pada Selasa (16/7/2019) sekitar pukul 07.18 Wita. Gempa ini berpusat di 83 kilometer arah barat daya Nusa Dua Bali dengan pusat gempa di kedalaman 68 kilometer.dok Twitter BMKG Gempa bermagnitudo 6 mengguncang Bali pada Selasa (16/7/2019) sekitar pukul 07.18 Wita. Gempa ini berpusat di 83 kilometer arah barat daya Nusa Dua Bali dengan pusat gempa di kedalaman 68 kilometer.

KOMPAS.com — Gempa Bali bermagnitudo 6 (yang selanjutnya dimutakhir menjadi M 5,8) pada Selasa (16/7/2019) pukul 07.18 WIB. Episentrum gempa Bali ini berada di 83 km barat daya Nusa Dua, Bali di kedalaman 104 kilometer.

Meski gempa Bali ini tidak berpotensi tsunami, gempa itu memiliki mekanisme yang unik, yaitu perpaduan pergerakan sesar naik dan mendatar.

Baca juga: Gempa M 7,2 di Maluku Utara Bangkitkan Tsunami Lemah, Ahli Mengungkapnya

"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi (Bali) ini dibangkitkan oleh deformasi batuan dengan mekanisme pergerakan jenis sesar naik mendatar (oblique thrust)," kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

BMKG merilis bahwa guncangan gempa Bali ini paling dirasakan di daerah Badung, dengan intensitas V MMI. Dengan intensitas itu, bangunan bisa mengalami kerusakan ringan hingga sedang.

Berdasarkan arsip pemberitaan Kompas.com, mekanisme gempa oblique thrust seperti gempa Bali tergolong unik. Gempa dengan mekanisme itu pernah terjadi di Aceh pada 11 April 2012. Hanya, keduanya berbeda lokasi. Gempa Aceh berpusat di area outer rise, sementara gempa Bali ini berpusat di zona subduksi.

Baca Juga: Gerak Sesar Oblique Picu Gempa Aceh

Walaupun berpusat di zona subduksi, gempa Bali tak mengakibatkan tsunami karena 2 hal: kedalamannya lebih dari 70 km dan magnitudonya tergolong sedang karena hanya M 5,8.

Sebaliknya, gempa Aceh pada 2012 bisa membangkitkan tsunami walaupun tidak berpusat di zona subduksi. Dua sebabnya adalah karakter wilayah outer rise serta magnitudo yang besar, mencapai M 8,5. Gempa itu merupakan gempa oblique (didominasi gerak sesar mendatar) terbesar sepanjang sejarah.

Baca juga: Gempa Sesar Geser Terbesar Sepanjang Sejarah

 

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X