Indah tetapi Mematikan, Wujud Asli Air Mata Biru di Taiwan Terungkap

Kompas.com - 16/06/2019, 17:34 WIB
Fenomena air mata biru di Taiwan Yu-Xian Yang, Lienchiang county government, TaiwanFenomena air mata biru di Taiwan

KOMPAS.com – Di Pulau Matsu, Taiwan, ada satu fenomena tahunan yang ditunggu-tunggu oleh para wisatawan. Disebut “Air Mata Biru”, perairan di sekitar pulau tersebut menyala biru setiap musim panas.

Pemandangan ini memang indah, tetapi menurut ahli kelautan di University of South Florida, air mata biru juga beracun. Pasalnya, penyebab warna biru itu adalah ledakan populasi dinoflagellata.

Hu dan koleganya menggunakan menggunakan 1.000 foto satelit untuk mengukur perkembangan populasi dinoflagellata di Pulau Matsu selama 19 tahun terakhir dan mengidentifikasikan gelombang cahaya khas yang dihasilkannya.

Dipaparkan dalam studi yang dipublikasikan di Geophysical Research Letters, mereka menemukan bahwa ledakan populasi ini telah menginvasi hingga air yang lebih dalam, bukan sekadar di permukaan seperti yang terlihat di foto-foto.

Baca juga: Jumlah Kematian Penyu di Florida Melonjak, Alga Merah Diduga Biangnya

Ini menjadi kabar buruk bagi makhluk-makhluk laut di perairan tersebut. Fenomena ini bisa meracuni berbagai makhluk laut, mulai dari ikan hingga penyu, dan membuat manusia jatuh sakit.

Hu menjelaskan bahwa dinoflagellata sendiri tidak beracun, tetapi ketika mereka memakan alga beracun, mereka kemudian melepaskan ammonia dan bahan-bahan kimia lain yang bisa membuat air di sekitarnya beracun.

Selain itu, mereka juga menghabiskan banyak oksigen di air sehingga makhluk hidup lain yang turut bergantung pada oksigen di air akhirnya mati.

Hingga saat ini, Hu dan kolega belum mengetahui secara pasti penyebab air mata biru, tetapi mereka menduga bahwa polusi pertanian yang mengalir dari Sungai Yangtze ikut berperan. Sebab, air sungai Yangtze mungkin membawa limbah pupuk yang kemudian menjadi nutrisi bagi dinoflagellata untuk bertumbuh.

Dugaan ini diperkuat oleh penelitian Hu dan kolega yang menemukan bahwa ukuran air mata biru menjadi lebih kecil ketika pembangunan Bendungan Tiga Ngarai pada 2000 hingga 2003. Pada masa tersebut, aliran sungai Yangtze menyusut dengan drastis. Ukuran air mata biru kemudian kembali membesar pada 2003 ketika pembangunan bendungan selesai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X