Kompas.com - 21/05/2019, 19:34 WIB

Ahli tsunami dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Purna Sulastya Putra mengatakan bahwa hasil itu menawarkan bukti signifikan yang mendukung gagasan adanya longsor dasar laut yang membuat gelombang di Palu tersebut sangat tinggi.

Sebagai informasi, prediksi awal tsunami di Teluk Palu hanya berupa gelombang kecil dengan ketinggian 0,5 meter. Namun, pada kenyataannya, gelombang yang menghantam Palu mencapai 2 meter.

Ditambah lagi, saksi mata mengungkapkan bahwa gelombang monster itu tiba hanya dalam beberapa menit setelah gempa terjadi. Padahal, menurut perkiraan, gelombang ini terjadi berselang puluhan menit dari gempa.

Baca juga: BMKG: Tsunami akibat Gempa Banggai Sulteng Diprediksi Kurang dari 0,5 Meter

Evaluasi bagi Indonesia

Dua hal ini menjadikan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mendapat banyak kritik. Salah satunya perkara sistem peringatan dini tsunami.

Meski begitu, berkaca dari kasus tsunami Palu, ini menjadi waktu BMKG berbenah.

Para peneliti menegaskan perlunya modifikasi sistem peringatan dini tsunami di Indonesia, terutama untuk kasus yang dipicu oleh longsor bawah laut.

Sistem peringatan dini milik Indonesia umumnya didasarkan pada hasil seismometer dan kemudian diverifikasi dengan memantau perubahan permukaan air laut.

Artinya, kebanyakan sistem peringatan dini tsunami di Indonesia tidak dirancang untuk mendeteksi tsunami yang dipicu longsor bawah laut.

Namun, peringatan dini tsunami berbasis longsor laut ini sendiri masih memicu perdebatan.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Nature
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

5 Minyak Terbaik untuk Kesehatan, Salah Satunya Minyak Zaitun

Oh Begitu
Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Ikan Pari Manta, Ikan Pari Terbesar di Dunia yang Terancam Punah

Oh Begitu
Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Studi Ungkap Sebelum Dikorbankan untuk Persembahan Dewa, Anak Suku Inca Diberi Obat Halusinasi

Oh Begitu
Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Perubahan Iklim Bikin Jam Tidur Terganggu, Kok Bisa?

Fenomena
CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

CDC Ungkap Bukti Infeksi Adenovirus Sebabkan Hepatitis Akut Misterius pada Anak

Oh Begitu
Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Mengidolakan Berlebih, Bisa Jadi Tanda Hubungan Parasosial

Kita
5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

5 Penyakit Ginjal yang Paling Umum, Salah Satunya Batu Ginjal

Kita
6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

6 Cara Mencegah Kanker Usus seperti yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal Dunia

Kita
5 Kebiasaan Makan yang Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

5 Kebiasaan Makan yang Melemahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Kita
Daur Ulang Limbah Kayu Hasilkan Material Lebih Kuat dari Baja

Daur Ulang Limbah Kayu Hasilkan Material Lebih Kuat dari Baja

Oh Begitu
Gejala Virus Hendra pada Manusia dan Cara Mencegahnya

Gejala Virus Hendra pada Manusia dan Cara Mencegahnya

Kita
Dikenal Punya Sengatan Berbisa, Bagaimana Kalajengking Kawin?

Dikenal Punya Sengatan Berbisa, Bagaimana Kalajengking Kawin?

Oh Begitu
7 Gejala Cacar Monyet dan Perbedaannya dengan Gejala Cacar

7 Gejala Cacar Monyet dan Perbedaannya dengan Gejala Cacar

Oh Begitu
Ketahui Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Usus, Penyakit yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal

Ketahui Penyebab dan Faktor Risiko Kanker Usus, Penyakit yang Diidap Achmad Yurianto Sebelum Meninggal

Kita
Perkuat Informasi Maritim di Perairan Indonesia, BMKG Lepaskan Drifter dan Floats di Selat Makassar

Perkuat Informasi Maritim di Perairan Indonesia, BMKG Lepaskan Drifter dan Floats di Selat Makassar

Oh Begitu
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.