Rahasia Alam Semesta: Kenapa Awan Melayang di Langit dan Tidak Jatuh?

Kompas.com - 30/04/2019, 18:02 WIB
ilustrasi langit berawan ilustrasi langit berawan

KOMPAS.com - Apa yang Anda pikirkan ketika memandang langit dan melihat ada awan di sana? Mungkin sebagian dari Anda akan berimajinasi tentang bentuk awan.

Namun, beberapa orang juga punya pertanyaan mendasar tentang awan, yaitu mengapa ia tak jatuh ke Bumi?

Padahal, sudah menjadi pengetahuan umum bahwa bumi memiliki gaya tarik yang disebut gravitasi. Gaya tarik ini membuat segala benda yang dilemparkan ke atas akan jatuh ke bawah atau permukaan Bumi.

Lalu, apa yang membuat awan spesial hingga tetap melayang dan tak jatuh ke permukaan Bumi?

Baca juga: Bak Lukisan, Begini Penampilan Awan di Planet Jupiter

Keistimewaan awan salah satunya berasal dari material pembentuknya.

Awan terbentuk ketika udara hangat dan lembap naik melalui atmosfer yang lebih rendah. Setelah itu udara akan mengembang dan mendingin serta beberapa di antaranya akan mengembun menjari tetesan air sangat kecil.

Tetesan kecil inilah yang nantinya berkumpul dan membentuk awan.

Ukuran tetesan kecil tersebut sangat kecil hingga sulit untuk jatuh. Ini mirip dengan partikel debu yang melayang di bawah sinar matahari yang menerobos celah-celah jendela.

Pertikel debu itu tidak jatuh ke tanah, bukan? Bahkan, mereka tidak hanya berputar melayang di udara.

Merangkum dari Scientific American, ahli meteorologi senior di University Corporation for Atmospheric Research, Douglas Wesley juga mengatakan bahwa gerakan vertikal ke atas di atmosfer juga berkontribusi membuat awan mengambang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X